ASSALAMU ALAIKUM

SELAMAT DATANG DI IQBAL'S BLOG

Sabtu, 17 Oktober 2009

menyambut idul adha

Bulan Dzulhijjah adalah bulan yang penuh dengan keutamaan dan
kebaikan. Namun sungguh sayang apabila bulan ini dilewatkan
begitu saja. Untuk itulah, sebagai upaya untuk menyambut dan
meramaikan bulan ini, saya menyusun risalah yang sederhana dan
ringkas ini.
Di dalam risalah ini, saya hanya menyusun permasalahan yang
berkaitan dengan Dzulhijjah, hari raya ‘îdul adhhâ dan
penyembelihan kurban secara ringkas. Saya tidak memaparkan
secara mendetail berikut khilâf-khilâf yang ada di dalamnya, yang
mana hal ini memerlukan upaya dan usaha tersendiri. Saya hanya
memilihkan pendapat-pendapat yang râjih insyâ Allôh dari bukubuku
para ulama.
Semoga apa yang saya lakukan ini dapat bermanfaat, terutama
untuk diri saya sendiri dan kaum muslimin. Segala tegur sapa dan
kritik saya terima dengan lapang dada. Dan semoga apa yang saya
lakukan ini terhitung sebagai bekal di hari yang tiada bermanfaat
harta dan anak-anak, melainkan hati yang selamat. Ya Allôh,
jadikanlah upaya yang sederhana ini adalah amal yang ikhâsh
hanya mengharap wajahmu dan dapat bermanfaat bagi kaum
muslimin.
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
3
KEUTAMAAN DZULHIJJAH
Banyak hadîts yang berbicara tentang keutaaman bulan Dzul
Hijjah, diantaranya adalah :
1. Bulan yang tidak memiliki kekurangan
عن أبي بكرة -رضي الله-عن النبي صلى الله عليه وسلم قال:(( شهران لا
ينقصان ، شهرا عيد : رمضان وذو الحجة )) متفق عليه
Dari Abî Bakrah radhiyallâhu ‘anhu, dari Nabî Shallâllâhu
‘alaihi wa Sallam beliau bersabda : “Dua bulan yang tidak
memiliki kekurangan, adalah bulan ‘îd Ramadhân dan Dzul
Hijjah.” (Muttafaq ‘alaihi).
2. Bulan disempurnakannya agama Islâm
عن عمر بن الخطاب -رضي الله عنه- : (( أن رج ً لا من اليهود قال له : يا أمير
المؤمنين آية في كتام تقرؤوا ، لو علينا معشر اليهود نزلت لا تخذنا ذلك اليوم
عيدًا . قال : أي آية ؟ قال:{اْلي  وم َأ ْ ك  مْل  ت َل ُ ك  م دِين ُ ك  م  وَأت  م  م  ت  عَلي ُ ك  م نِ  ع  متِي
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
4
 و  رضِي  ت َل ُ ك  م اْلأِ  سلام دِينًا } . قال عمر -رضي الله عنه- قد عرفنا ذلك اليوم
والمكان الذي نزلت فيه على النبي صلى الله عليه وسلم وهو قائم بعرفة ، يوم
جمعة ))متفق عليه
Dari ‘Umar bin al-Khaththâb radhiyallâhu ‘anhu, bahwa
seorang Yahudi berkata kepada beliau, “Wahai Amîrul
Mu’minîn, ada satu ayat di dalam kitab kalian yang kalian
membacanya, sekiranya ayat tersebut turun pada Yahudi
niscaya akan kami jadikan hari ‘îd (perayaan) kami.” ‘Umar
bertanya, “Ayat yang manakah?” Yahudi itu berkata, “yaitu
ayat yang berbunyi, ‘Pada hari ini telah kusempurnakan
untuk kalian agama kalian dan aku cukupkan nikmat-Ku
kepada kalian serta Aku Ridhai Islam sebagai agama kalian.’
‘Umar radhiyallâhu ‘anhu berkata, “kami telah mengetahui
hari dan tempat diturunkannya ayat ini kepada Nabî
Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam, dan beliau saat itu sedang
berdiri (berkhutbah) di ‘Arofah pada hari Jum’at.”
(Muttafaq ‘alaihi). Hari ‘Arofah adalah pada bulan Dzul
Hijjah.
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
5
3. Bulan yang di dalamnya ada sepuluh hari yang ibadah di
dalamnya lebih mulia daripada jihâd
عن ابن عباس – رضي الله عنهما- قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
(( ما من أيام العمل الصالح فيهن أحب إلى الله من هذه الأيام العشر )) ، فقالوا :
يا رسول الله ! ولا الجهاد في سبيل الله ؟ . فقال رسول صلى الله عليه وسلم :
(( و لا الجهاد في سبيل الله ، إلا رجل خرج بنفسه وماله ، فلم يرجع من ذلك
بشيء ))
Dari Ibnu ‘Abbâs radhiyallâhu ‘anhuma beliau berkata,
Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam bersabda : “Tidak
ada hari-hari untuk beramal shâlih di dalamnya yang lebih
dicintai oleh Allôh melebihi daripada sepuluh hari ini.” Para
sahabat bertanya, “Wahai Rasūlullâh, tidak pula jihâd fî
sabîlillâh?”. Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam
menjawab, “Tidak pula jihâd fî sabîlillâh. Kecuali seorang
lelaki yang keluar jiwa dan hartanya (untuk berperang), dan
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
6
ia tidak kembali membawa sesuatu apapun.” (HR Bukhârî).
Maksudnya sepuluh hari pada awal bulan Dzul Hijjah.
4. Bulan yang di dalamnya terdapat hari Arafah yang
apabila berpuasa pada hari tersebut, niscaya dosanya
setahun sebelumnya dan sesudahnya diampuni oleh Allôh
عن أبي قتادة – رضي الله عنه - : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :... ،
صيام يوم عرفة أحتسب على الله أن يكّفر السنة التي قبله ، والسنة التي بعده...
Dari Abî Qotâdah radhiyallâhu ‘anhu, Rasūlullâh Shallâllâhu
‘alaihi wa Sallam bersanda : “Puasa Arafah, saya
mengharapkan kepada Allôh agar mengampuni dosa setahun
sebelumnya dan setahun setelahnya…” (HR Muslim)
5. Bulan yang di dalamnya terdapat hari ’dul Adhhâ dan
hari Tasyrîk yang merupakan hari makan dan minum.
عن عقبة بن عامر – رضي الله عنه – قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم
: (( يوم عرفة ، ويوم النحر ، وأيام التشريق ، عيدنا أهل الإسلام وهي أيام أكل
وشرب ))
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
7
Dari ‘Uqbah bin ‘Amir radhiyallâhu ‘anhu beliau berkata :
Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam bersabda : “Hari
‘Arofah, hari an-Nahr (‘îdul adhhâ) dan hari taysrîk,
merupakan ‘îd (perayaan) kami ummat Islâm, yaitu hari
makan dan minum.” (HR Muslim)
6. Bulan yang tidak ada hari di dalamnya, Allôh lebih
banyak menyelamatkan hamba-Nya dari siksa neraka
عن عائشة – رضي الله عنها – قالت : إن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال
: (( ما من يوم أكثر من أن يعتق الله فيه عبدًا من النار من يوم ))
Dari ‘A`isyah radhiyallâhu ‘anhâ beliau berkata :
Sesungguhnya Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam
bersabda : “Tidak ada hari yang lebih banyak Allôh
membebaskan hamba dari neraka selain pada hari ‘Arofah.”
(HR Muslim).
7. Bulan yang di dalamnya terdapat hari haji besar
عن عبد الله بن عمر- رضي الله عنهما- أن رسول الله صلى الله عليه وسلم
وقف يوم النحر بين الجمرات في الحجة التي ح  ج ،
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
8
فقال : (( أي يوم هذا ؟)) . فقالوا : يوم النحر ، قال : (( هذا يوم الحج
الأكبر ))
Dari ‘Abdullâh bin ‘Umar radhiyallâhu ‘anhumâ, bahwa
Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam berwukuf pada hari
an-Nahar (hari penyembelihan/’îdul adhhâ) di antara
tempat melempar jumrah (baru kerikil) pada saat beliau
sedang berhaji, kemudian beliau berkata : “Hari apa
sekarang?” Para sahabat menjawab, “hari an-Nahar”. Lantas
Nabî bersabda : “Hari ini adalah hari haji besar.” (HR
Bukhârî).
8. Bulan yang di dalamnya terdapat hari yang paling agung
عن عبد الله بن قرط عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: ((إن أعظم الأيام عند
الله تبارك وتعالى يوم النحر،ثم يوم القر
Dari ‘Abdullâh bin Qorth dari Nabî Shallâllâhu alaihi wa
Sallam beliau berkata : “Sesungguhnya hari yang paling
agung di sisi Allôh Tabâroka wa Ta’âlâ adalah hari an-Nahar
(‘îdul adhhâ) dan hari al-Qurr (sehari setelah ‘îdul adhhâ,
tanggap 11 Dzhul Hijjah).” (HR Ahmad).
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
9
SUNNAH-SUNNAH DI DALAM BULAN
DZULHIJJAH
Pada bulan yang mulia ini, ada beberapa hal yang
dituntunkan oleh Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam,
diantaranya adalah :
1. Berpuasa sunnah pada 9 hari awal di bulan Dzul Hijjah
َ كا َ ن  ر  سو ُ ل اللَّهِ  صلَّى اللَّه  عَليهِ  و  سلَّ  م ي  صوم تِ  س  ع ذِي اْلحِ  جةِ  وي  وم  عا  شو  راءَ
 وَثَلاَثَة َأيامٍ مِ  ن ُ كلِّ  ش  هرٍ َأ  و َ ل اْثنينِ مِ  ن ال  ش  هرِ  واْل  خمِي  س
“Adalah Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam berpuasa
pada 9 hari Dzulhijjah, hari ‘Asyurâ`, tiga hari pada setiap
bulan, senin pertama setiap bulan dan Kamis.” (HR Abū
Dâwud dan an-Nasâ`î).
2. Puasa ‘Arofah selain yang melaksanakan Haji
عن أبي قتادة – رضي الله عنه - : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
10
... ، صيام يوم عرفة أحتسب على الله أن يكّفر السنة التي قبله ، والسنة التي
بعده...
Dari Abî Qotâdah radhiyallâhu ‘anhu, Rasūlullâh Shallâllâhu
‘alaihi wa Sallam bersanda : “Puasa Arafah, saya
mengharapkan kepada Allôh agar mengampuni dosa setahun
sebelumnya dan setahun setelahnya…” (HR Muslim)
3. Melaksanakan Haji bagi yang mampu
عن عبد الله بن عمر- رضي الله عنهما- أن رسول الله صلى الله عليه وسلم
وقف يوم النحر بين الجمرات في الحجة التي ح  ج ، فقال : (( أي يوم هذا ؟)) .
فقالوا : يوم النحر ، قال : (( هذا يوم الحج الأكبر ))
Dari ‘Abdullâh bin ‘Umar radhiyallâhu ‘anhumâ, bahwa
Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam berwukuf pada hari
an-Nahar (hari penyembelihan/’îdul adhhâ) di antara
tempat melempar jumrah (baru kerikil) pada saat beliau
sedang berhaji, kemudian beliau berkata : “Hari apa
sekarang?” Para sahabat menjawab, “hari an-Nahar”. Lantas
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
11
Nabî bersabda : “Hari ini adalah hari haji besar.” (HR
Bukhârî).
4. Melakukan ‘amal Shâlih terutama pada 10 hari awal
Dzul Hijjah
عن ابن عباس – رضي الله عنهما- قال : قال رسول الله صلى الله عليه وسلم :
(( ما من أيام العمل الصالح فيهن أحب إلى الله من هذه الأيام العشر )) ، فقالوا :
يا رسول الله ! ولا الجهاد في سبيل الله ؟ . فقال رسول صلى الله عليه وسلم :
(( و لا الجهاد في سبيل الله ، إلا رجل خرج بنفسه وماله ، فلم يرجع من ذلك
بشيء ))
Dari Ibnu ‘Abbâs radhiyallâhu ‘anhuma beliau berkata,
Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam bersabda : “Tidak
ada hari-hari untuk beramal shâlih di dalamnya yang lebih
dicintai oleh Allôh melebihi daripada sepuluh hari ini.” Para
sahabat bertanya, “Wahai Rasūlullâh, tidak pula jihâd fî
sabîlillâh?”. Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam
menjawab, “Tidak pula jihâd fî sabîlillâh. Kecuali seorang
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
12
lelaki yang keluar jiwa dan hartanya (untuk berperang), dan
ia tidak kembali membawa sesuatu apapun.” (HR Bukhârî).
‘Amal Shâlih ini bisa berupa sholat sunnah, shodaqoh, puasa,
tilâwatul Qur`ân, dan selainnya.
5. Berkurban bagi yang memiliki kemampuan
Akan dijelaskan secara terperinci pada pembahasannya
nanti.
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
13
SHOLAT ‘DUL ADHHA
Hukumnya
Menurut pendapat yang râjih (kuat) dan terpilih, sholat ‘îdul
adhha adalah wajib hukumnya, baik bagi laki-laki maupun
wanita. Dalîlnya adalah hadîts Ummu ‘Athîyah radhiyallâhu
‘anhâ, beliau berkata :
أمرنا أن نخرج العواتق وذوات الخدور
“Kami diperintahkan untuk mengeluarkan para gadis dan
wanita yang sedang dalam pingitan (untuk sholât ‘îd)” [Al-
Wajîz fî Fiqhis Sunnah, hal. 150 dan Ahkâmul ‘dain fî
Sunnatil Muthohharoh]]
Sebagian lagi berpendapat hukumnya fardhu kifâyah,
sebagaimana pendapat Syaikh Shâlih as-Sadlân dalam
Risâlatu fî Fiqhil Muyassar hal. 48].
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
14
Waktunya
Waktu sholât ‘îd adalah semenjak matahari naik setinggi
tombak hingga tergelincir ke arah barat. Namun yang
sunnah adalah melakukannya di awal waktu, agar kaum
muslimin bisa segera menyembelih hewan kurban mereka.
[Minhâjul Muslim, hal. 183, Risâlatu fî Fiqhil Muyassar hal.
48, ad-Darôrî al-Mudhîyah hal. 106,109].
Sholât di Mushollâ (Lapangan)
Sholât ‘îd adalah di tanah lapang, bukan di Masjid. Hal ini
datang dari banyak hadîts Nabî Shallâllâhu ‘alaihi was
Sallam, diantaranya :
 ع  ن َأبِي  سعِيدٍ اْل  خ  درِ  ي َقا َ ل  خر  ج  ر  سو ُ ل اللَّهِ  صلَّى اللَّه  عَليهِ  و  سلَّ  م فِي َأ  ض  حى َأ  و فِ ْ طرٍ إَِلى
اْل  م  صلَّى...
Dari Abî Sa’îd al-Khudrî radhiyallâhu ‘anhu beliau berkata :
“Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam keluar pada hari
Adhhâ atau Fithri ke mushollâ (tanah lapang)…” [HR al-
Bukhârî]
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
15
Kecuali apabila dalam keadaan darurat semisal hujan, maka
boleh dilakukan di dalam Masjid.
Sifat Sholât ‘d
Sholât ‘îd terdiri dari dua rakaat dengan 11 takbir, yaitu 7
takbir pada rakaat pertama dan 5 takbir pada rakaat kedua.
Sholât ‘îd adalah sholât jama’ah yang dilakukan di tanah
lapang tanpa ada adzân dan iqômah. Imâm disunnahkan
membaca surat al-A’lâ pada rakaat pertama dan al-Ghasîyah
pada rakaat kedua, atau surat Qâf dan Waqtarobat. [Lihat
al-Wajîz fî Fiqhis Sunnah, hal. 151-152].
Setelah sholat, imâm atau khâthib naik ke atas mimbar
berkhutbah. Sifat khuthbah ‘îd yang râjih adalah tanpa
diselingi duduk ringan sebagai pemisah dua khuthbah seperti
khuthbah jum’at. Ini adalah pendapat yang terpilih. Namun,
syaikh Shâlih bin Ghânim as-Sadlân merâjihkan sifat khutbah
‘îd sama dengan khuthbat jum’ah [Lihat Risâlatu fî Fiqhil
Muyassar hal. 49], demikian pula dengan Syaikh Abū Bakr al-
Jazâ`irî [Lihat Minhâjul Muslim, hal. 172-173].
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
16
Takbîr ‘dul Adhhâ
Allôh Ta’âlâ berfirman :
 وا ْ ذ ُ كروا اللَّه فِي َأيامٍ م ع  دوداتٍ
“Dan berdzikirlah menyebut nama Allôh dalam beberapa
hari yang telah ditentukan.” (QS al-Baqôroh : 203)
Waktunya semenjak dari shubuh hari ‘Arofah (10 Dzulhijjah)
hingga ashar hari tasyrîq terakhir (13 Dzulhijjah)
berdasarkan hadîts shahîh dari ‘Alî, Ibnu ‘Abbâs dan Ibnu
Mas’ūd radhiyallâhu ‘anhum [lihat al-Wajîz fî Fiqhis Sunnah
hal. 153-154].
Takbîr dilakukan dengan keras terutama di jalanan menuju
ke tanah lapang (mushollâ), dilakukan setiap selesai
melakukan sholat dan setiap waktu kapan saja semenjak
hari ‘Arofah hingga akhir hari tasyrîq [lihat Majmu’ al-
Fatâwâ 24/220, Subulus Salâm II/71-71 dan Ahkâmul ‘Idain].
Adapun shighat (lafal) takbîr yang shahîh datang dalam
beberapa riwayat, diantaranya adalah lafal yang
diriwayatkan oleh Ibnu Mas’ūd radhiyallâhu ‘anhu :
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
17
الله أكبر الله أكبر لا إله إلا الله والله أكبر الله أكبر ولله الحمد
“Allôh Maha Besar - Allôh Maha Besar – Tiada Ilâh yang haq
untuk disembah kecuali Allôh – Dan Allôh Maha Besar - Allôh
Maha Besar – dan hanya milik Allôhlah segala pujian.” [HR
Ibnu Abî Syaibah II/17 secara shahîh mauquf]
Diantaranya pula adalah lafal dari Ibnu ‘Abbâs radhiyallâhu
‘anhu :
الله أكبر الله أكبر الله أكبر ولله الحمد الله أكبر وأجل الله أكبر على ما هدانا
“Allôh Maha Besar - Allôh Maha Besar - Allôh Maha Besar -
hanya milik Allôhlah segala pujian - Allôh Maha Besar dan
Maha Agung - Allôh Maha Besar atas petunjuk-Nya kepada
kita.” [HR al-Baihaqî III/315].
Adapun lafal takbîr yang sering dibaca di negeri kita, yaitu :
الله أكبر كبيرا والحمد لله كثبرا وسبحن الله بكرة وأصيلا لا إله إلا الله وحده
وصدق وعده ونصر عبده وأعز جنده وهزم الأحزاب وحدة لا إله إلا الله ولا
نعبد إلا إياه مخلصين له الدين...
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
18
Maka sesungguhnya lafal ini tidak pernah ditemukan di
dalam satupun hadîts baik yang marfū’ maupun yang
maudhū’. Oleh karena itu, tidak sepatutnya kita mengadaadakan
sesuatu yang telah ada tuntunannya.
Adab (Etika) dan Sunnah-Sunnah ‘dul Adhhâ
1. Mandi
2. Berpakaian dengan pakaian yang terbaik dan berparfum
3. Mengakhirkan makan hingga setelah sholât ‘îd atau
memakan sembelihannya.
4. Berjalan kaki ke tanah lapang dan menempuh jalan yang
berbeda ketika berangkat dan pulang
5. Bertakbir sebagaimana penjelasannya telah berlalu di
atas.
6. Mendengarkan khutbah dengan baik dan seksama
7. Mengucapkan tahni`ah (selamat) dengan tahni`ah yang
ma’tsur (memiliki pijakan riwayat), seperti
Taqobbalallôhu minnâ wa minkum
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
19
Kesalahan, bid’ah dan kemungkaran pada hari raya ’dul
Adhhâ
1. Mencukur jenggot yang dilakukan oleh kaum lelaki.
Padahal syariat dan pendapat yang terkuat, mencukur
jenggot adalah haram hukumnya.
2. Bertabarruj (bersolek) yang dilakukan oleh kaum
wanita dan membuka aurat mereka di hadapan kaum
pria yang bukan mahramnya.
3. Berjabat tangan dengan yang bukan mahramnya dan
ber-iktilâth (bercampur baur) antara pria dan wanita
bukan mahram.
4. Ber-tasyabbuh (meniru orang kafir), baik di dalam
berpakaian, berpesta hari raya, dan semisalnya
5. Mendengarkan musik-musik yang diharamkan.
Ketahuilah, yang diperbolehkan pada hari raya hanya
duff (rebana).
6. Menghambur-hamburkan harta (tabdzîr).
7. Mengkhususkan ziarah kubur pada saat ’idul fithri
ataupun ’îdul adhhâ.
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
20
8. Meninggalkan sholât ’îd tanpa ada alasan yang
dibenarkan.
9. Tidak mandi dan memakai pakaian yang baik untuk
sholât ’îd.
10. Memakan makanan sebelum melaksanakan sholât
’îdul adhhâ.
11. Pulang melewati jalan yang sama ketika berangkat
12. Pergi ke tanah lapang (mushollâ) tanpa ada udzur
dengan kendaraan
13. Tidak bertakbir
14. Bertakbir dengan takbir-takbir yang tidak dituntunkan
atau tidak ada dalilnya
15. Adzan dan Iqomah untuk sholât ’îd
16. Takbir berjama’ah secara serempak dan dipimpin
17. Sholat tahîyatul masjid di tanah lapang, atau
melakukan sholât sunnah sebelum dan setelah sholât
’îd.
18. Bermain petasan dan menganggu kaum muslimin
19. dan lain-lain
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
21
UDHHIYAH (HEWAN KURBAN) DAN
PENYELENGGARANNYA
Definisinya :
Menurut Syaikh ’Abdul ’Azhim Badawi dalam al-Wajîz fî
Fiqhis Sunnah (hal. 402), maknanya adalah :
ما يذبح من النعم يوم النجر وأيام التشريق تقربا لله تعالى
“Hewan ternak yang disembelih pada hari nahar (kurban)
dan hari-hari tasyrik dengan tujuan taqorrub (mendekatkan
diri) kepada Allôh Ta’âlâ.”
Di dalam al-Mausū’ah al-Fiqhîyah, dikatakan :
ما يذ ّ كى تقربًا إلى الّله تعالى في أيام النحر بشرائط مخصوصةٍ . فليس ، من الأضحية ما
يذ ّ كى لغير التقرب إلى الّله تعالى ، كال ّ ذبائح اّلتي تذبح للبيع أو الأكل أو إكرام ال  ضيف ،
وليس منها ما يذ ّ كى في غير هذه الأيام ، ولو للتقرب إلى الّله تعالى
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
22
“Hewan yang disembelih dengan tujuan untuk mendekatkan
diri kepada Allôh Ta’âlâ pada hari nahar dengan syaratsyarat
yang khusus. Tidaklah termasuk udhhîyah hewan yang
disembelih tidak untuk tujuan taqorrub kepada Allôh Ta’âlâ,
seperti hewan sembelihan yang disembelih untuk dijual,
atau dimakan, ataupun untuk memuliakan tamu. Dan tidak
termasuk udhhîyah pula hewan yang disembelih selain pada
hari-hari ini (yaitu hari nahar dan tasyrîq) walaupun
disembelih dengan tujuan taqorrub kepada Allôh Ta’âlâ.”
Secara bahasa al-Udhhiyah berasal dari kata dhuhâ yang
artinya pagi, dinamakan demikian karena Nabî yang mulia
Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam biasa menyembelih hewan
pada waktu dhuhâ.
Istilah-istilah yang berkaitan
Ada beberapa nama atau istilah yang berkaitan dengan al-
Udhhiyah, diantaranya adalah [Lihat al-Mausū’ah al-
Fiqhîyah al-Kuwaitîyah] :
1. Al-Qurbân
Adalah segala sesuatu yang digunakan oleh seorang
hamba untuk mendekatkan diri kepada Rabb-nya, baik
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
23
dengan sembelihan ataupun selainnya. Al-Qurbân lebih
umum daripada al-Udhhiyah.
2. Al-Hadyu
Adalah hewan ternak yang disembelih di tanah haram
pada hari nahar pada saat haji tamattu’ atau qirân, atau
karena meninggalkan salah satu kewajiban an-Nusuk atau
melakukan larangan baik pada saat haji maupun ‘umroh.
Kesamaan al-Hadyu dengan Qirân adalah sama-sama
berupa penyembelihan hewan ternak pada hari nahar
untuk bertaqorrub kepada Allôh Ta’âlâ. Bedanya, al-
Hadyu berkaitan dengan Tamattu’ dan Qirân, serta
kaffarah karena meninggalkan suatu kewajiban atau
melakukan suatu yang terlarang pada saat haji atau
umroh, sedangkan al-Udhhiyah tidak.
3. Al-Aqîqoh
Adalah hewan (kambing) yang disembelih sebagai rasa
syukur kepada Allôh atas nikmat yang dianugerahkan
berupa kelahiran anak, baik laki-laki maupun
perempuan.
4. Al-Faro’
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
24
Dahulu kaum musyrikin jâhilîyah menyembelih hewan
dipersembahkan bagi thagut-thaghut mereka, untuk
mengharap berkah dan memperbanyak keturunan
mereka. Kemudian kaum muslimin datang merubah ini
semua dan menyembelih hanya untuk Allôh semata.
5. Al-‘Atîroh
Dahulu kaum musyrikin jâhilîyah menyembelih hewan
yang dilakukan pada sepuluh hari awal bulan Rajab yang
dipersembahkan kepada sesembahan-sesembahan
mereka, disebut juga penyembelihan ini dengan ar-
Rojabîyah. Kemudian kaum muslimin datang merubah ini
semua dan menyembelih hewan ternak hanya untuk Allôh
semata tanpa ada kewajiban dan tidak terkait dengan
waktu.
Masyrū’îyatu al-Udhhîyah
Al-Udhhîyah disyariatkan secara ijma’ menurut al-Kitâb dan
as-Sunnah. Dalil al-Kitab diantaranya adalah, firman Allôh :
فصلّ لربك وانحر
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
25
“Maka sholâtlah untuk Rabb-mu dan berkurbanlah.” (QS al-
Kautsar : 2)
Dikatakan di dalam tafsirnya : “Sholatlah kamu pada sholat
‘îd dan berkurbanlah.”
Diantara dalîl sunnah akan disyariatkannya Al-Udhhîyah
adalah, hadîts shahîh dari Anas bin Mâlik radhiyallâhu ‘anhu,
beliau berkata :
ض  حى الن  بي صلى الله عليه وسلم بكبشين أملحين أقرنين ، ذبحهما بيده ، و  سمى
وكبر ، ووضع رجله على صفاحهما
“Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam berkurban dengan dua
ekor kambing kibasy yang berwarna amlah dan bertanduk,
yang beliau sembelih dengan tangan beliau sendiri dengan
menyebut nama Allôh dan bertakbir lalu meletakkan kaki
beliau pada bagian kedua belikatnya.”
Fadhîllatusy Syaikh ‘Abdullâh Alu Bassam dalam Taissîrul
‘Allâm (hal. 535) menjelaskan :
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
26
أملحين) ) maksudnya adalah warna abu-abu yang di dalamnya
ada warna putih dan hitam dimana putihnya lebih dominan
dibandingkan hitamnya.
صفاحهما) ), di dalam “an-Nihâyah” dikatakan, shofhatu kulli
syai`in artinya adalah wajah dan sisi sampingnya, dan yang
dimaksud di sini adalah shifâhu a’nâqihâ (tulang
belikatnya).
Hukum al-Udhhîyah
Hukumnya menurut pendapat yang râjih adalah wajib bagi
yang memiliki kemampuan, berdasarkan hadîts Nabî
Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam :
من كان له سعة ولم يض  ح فلا يقرب  ن مصلانا
“Barangsiapa yang memiliki kelapangan (harta) namun tidak
mau berkurban, maka janganlah ia sekali-kali mendekati
tempat sholât kami.” [Shahîh Ibnu Mâjah (no. 2532).]
Segi pengambilan dalil adalah, tatkala Nabî Shallâllâhu
‘alaihi wa Sallam melarang orang yang memiliki kemampuan
harta namun tidak mau berkurban untuk mendekati tempat
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
27
sholat, hal ini menunjukkan bahwa dirinya telah
meninggalkan sesuatu yang wajib hukumnya, seakan-akan
tidak ada manfaatnya ia bertaqorrub kepada Allôh dengan
mengerjakan sholât namun ia meninggalkan kewajiban
berkurban.
Dalîl lainnya lagi adalah sabda Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa
Sallâm, dari Jundub bin Sufyân al-Bajali radhiyallâhu ‘anhu
beliau berkata :
شهدت النبي صلى الله عليه وسلم يوم النحر قال: من ذبح قبل أن يصلي فليعد
مكاا أخرى ومن لم يذبح فليذبح
“Saya melihat Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam pada hari
nahar bersabda : Barangsiapa yang menyembelih sebelum
sholat (‘îd) maka hendaklah ia menyembelih hewan lainnya
sebagai gantinya, dan barangsiapa yang belum
menyembelih, hendaklah ia menyembelih.” [muttafaq
‘alaihi].
Imâm asy-Syaukânî di dalam as-Sailul Jarrâr (IV:44-45)
menyatakan bahwa hadîts di atas adalah hadîts yang jelas
menunjukkan akan wajibnya berkurban, apalagi ketika Nabî
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
28
memerintahkan untuk mengulangi orang yang berkurban
sebelum waktunya.
Namun jumhur ‘ulâmâ` menjelaskan bahwa hukumnya
adalah sunnah mu’akkadah, sebagaimana diterangkan di
dalam al-Mausū’ah al-Fiqhîyah. Diantara mereka yang
berpendapat ini adalah as-Syâfî’iyah dan al-Hanâbilah,
pendapat terkuat dari pendapat Mâlik dan salah satu riwayat
dari Abu Yūsuf. Pendapat ini juga merupakan pendapat Abu
Bakr, ‘Umar, Bilâl, Abi Mas’ūd al-Badrî, Suwaid bin Ghoflah,
Sa’îd bin al-Musayyib, ‘Athô’, ‘Alqomah, al-Aswad, Ishâq,
Abu Tsaur dan Ibnul Mundzir. Mereka beristidlal dengan
sabda Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam :
إذا دخل العشر ، وأراد أحدكم أن يض  حي فلا يم  س من شعره ولا من بشره
شيئًا
“Apabila telah masuk sepuluh hari (Dzulhijjah) dan kalian
berkeinginan untuk berkurban, maka janganlah ia
menyentuh (mengambil) rambut dan kukunya sedikitpun.”
Sisi pendalilannya adalah ucapan Nabî ( وأراد أحدكم ) “jika kalian
berkeinginan” yang menunjukkan hal ini diserahkan kepada
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
29
kehendak. Apabila berkurban itu wajib, niscaya sabda Nabî
akan menjadi : “Janganlah menyentuh rambutnya sedikitpun
sampai berkurban dengannya.”
Diantara dalilnya pula adalah, bahwa Abu Bakr dan ‘Umar
radhiyallâhu ‘anhumâ, tidak berkurban pada satu atau dua
tahun, dengan alasan khawatir manusia menganggapnya
sebagai suatu kewajiban. Perbuatan kedua orang yang mulia
ini menunjukkan bahwa keduanya mengetahui bahwa
Rasūlullâh tidak mewajibkannya, dan tidak pula ada seorang
sahabatpun yang menyelisihi hal ini.
Kreteria Hewan yang dijadikan kurban
1. Kurban tidak boleh kecuali hanya sapi, kambing dan unta,
berdasarkan firman Allôh Ta’âlâ :
 ولِ ُ كلِّ ُأمةٍ  جعْلنا من  س ً كا لِي ْ ذ ُ ك  روا ا  س  م اللَّهِ  عَلى ما  ر  زَق  ه  م مِ  ن بهِي  مةِ اْلَأنعامِ
“Dan bagi tiap-tiap umat Telah kami syariatkan
penyembelihan (kurban), supaya mereka menyebut nama
Allah terhadap binatang ternak yang Telah direzkikan Allah
kepada mereka” (QS al-Hajj : 34)
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
30
Di dalam al-Mausū’ah al-Fiqhîyah diterangkan bahwa
diantara syarat kurban yang telah disepakati adalah, hewan
kurban haruslah berupa hewan ternak seperti kambing
(termasuk domba), sapi dan unta, baik betina maupun
jantan. Adapun kurban dengan selain itu, misalnya dengan
kuda, keledai, ayam atau semisalnya, maka tidak sah
kurbannya, walaupun niatnya untuk kurban.
2. Boleh berpatungan untuk membeli seekor sapi bagi 7
orang, unta 10 orang dan kambing hanya untuk 1 orang.
Dalîlnya adalah hadîts dari Ibnu ‘Abbâs radhiyallâhu ‘anhu
beliau berkata :
كنا مع رسول الله صلى الله عليه وسلم في سفر فحضر الأضحى فاشتركنا في
الجزور عشرة والبقرة عن سبعة
“Kami pernah bersama Rasūlullâh Shallâllâhu ‘alaihi wa
Sallam dalam suatu safar dan tibalah hari adhhâ, maka kami
bersama-sama berkurban untuk untuk 10 orang dan sapi
untuk 7 orang.” [Shahîh Ibnu Mâjah 2536].
Adapun kambing hanya untuk satu orang, sebagaimana
hadîts dari Abu ‘Ayyūb al-Anshârî beliau berkata :
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
31
كان الرجل في عهد النبي صلى الله عليه وسلم يضحى بالشاة عنه وعن أهل بيته
فيأكلون ويطعمون
“Pada zaman Rasūlullâh seorang pria menyembelih seekor
kambing untuk dirinya dan keluarganya, mereka
memakannya dan membagikannya kepada orang lain.”
3. Usia hewan kurban. Untuk kambing tidak sah apabila
usianya kurang dari satu tahun, lembu apabila kurang dari
dua tahun dan belum memasuki tahun ketiga, dan unta
apabila usianya kurang dari empat tahun belum memasuki
tahun kelima. Dalilnya adalah hadîts Nabî Shallâllâhu ‘alaihi
wa Sallam :
لا تذبحوا إ ّ لا مسنًة ، إ ّ لا أن يعسر عليكم ، فتذبحوا جذعًة من ال  ضأن
“Janganlah kalian menyembelih kecuali al-Musinnah, jika
kalian mengalami kesulitan maka kalian boleh menyembelih
jadz’ah (anak kambing).”
Al-‘Allâmah ash-Shon’anî dalam Subulus Salâm menjelaskan
bahwa, al-Musinnah adalah hewan yang telah tumbuh
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
32
giginya yang berumur dua akan masuk tiga tahun, baik unta,
sapi, kambing ataupun yang lebih kecil.
Adapun al-Judza’ , para ulama berbeda pendapat tentang
maknanya. Al-Hanafîyah dan al-Hanâbilah berpendapat
bahwa al-Judza’ minad Dho’ni adalah hewan yang usinya
telah genap 6 bulan atau lebih. Adapun Mâlikîyah
berpendapat bahwa al-Judza’ adalah hewan yang mencapai
usia 1 tahun masuk ke usia 2 tahun. [Lihat al-Mausū’ah al-
Fiqhîyah].
4. Tidak cacat dengan suatu cacat yang jelas, berdasarkan
hadîts Nabî Shallâllâhu ‘alaihi wa Sallam :
لا تجزئ من ال  ضحايا أرب  ع : العوراء البين عورها ، والعرجاء البين عرجها ،
والمريضة البين مرضها ، والعجفاء اّلتي لا تنقي
“Tidak sah empat macam hewan kurban berikut ini : (1)
hewan yang sangat jelas kejulingannya, (2) hewan yang
pincang yang sangat jelas pincangnya, (3) hewan sakit yang
sangat jelas sakitnya, dan (4) hewan tua/kurus yang tiada
lagi bersumsum.” [Shahîh Ibni Mâjah 2545].
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
33
Di dalam al-Mausū’ah al-Fiqhîyah, disebutkan beberapa
jenis hewan yang dibenci untuk dikurbankan :
1. Hewan yang buta
2. Al-Aurâ’ (kejulingan) yang jelas julingnya, yaitu
hewan yang kehilangan salah satu pengelihatannya.
3. Lidahnya terputus seluruhnya.
4. Sebagian besar lidahnya terpotong.
5. al-Jud’â` yaitu yang terpotong hidungnya
6. Yang terpotong kedua telinganya atau salah satunya
7. Salah satu telinga atau keduanya yang sebagian
besarnya terpotong.
8. Kepincangan yang jelas pincangnya sehingga tidak
mampu berjalan.
9. al-Judzmâ’ (buntung) tangan atau kakinya
10. al-Jadzdzâ’ yaitu yang terpotong kepala ambing
susunya
11. Yang ekornya putus.
12. Yang sebagian besar ekornya terpotong
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
34
13. Yang sakit tampak sekali akan sakitnya
14. Yang kurus/tua sudah tidak bersumsum tulangnya
15. Yang puting susunya terpotong hingga tidak bisa
menyusui
16. Al-Jallâlah (yang memakan kotoran), semua poin di
atas menurut madzhab Hanafîyah.
17. Yang bisu
18. Yang sumbing mulutnya
19. Yang tuli
20. Yang hamil, karena hewan yang hamil pencernaannya
terganggu sehingga dagingnya tidak baik
21. Yang putus tanduknya
Kesemua poin di atas, berdasarkan madzhab (pendapat)
yang sebagiannya tidak disokong dalîl. Cacat yang tidak sah
berkurban dengannya hanya disebutkan oleh Hadîts di atas,
yaitu hanya 4 macam saja. Oleh karena itulah madzhab azh-
Zhâhirî hanya menetapkan 4 cacat itu saja.
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
35
Hewan Kurban yang paling afdhal
Hewan kurban yang paling afdhal adalah domba yang
bertanduk, jantan, berwarna putih campur hitam di sekitar
mata dan kakinya dan gemuk. Hewan seperti inilah yang
datang dari Hadîts Rasūlullâh dari isteri beliau tercinta
’A`isyah radhiyallâhu ’anhâ beliau berkata :
َأمر بِ َ كبشٍ َأْقر َ ن ، ي َ طُأ فِي  س  وادٍ ،  ويبر  ك فِي  س  وادٍ  وين ُ ظر فِي  س  وادٍ ، َفُأتِ  ي بِهِ
لِي  ض  ح  ي بِهِ
”Nabî memerintahkan untuk membawakan kambing kibasy
yang bertanduk, berwarna hitam di kakinya dan perut serta
keningnya hitam, lalu dibawakan kepada beliau untuk beliau
sembelih.” [HR at-Tirmidzî].
Waktu Penyembelihan Kurban
Waktu penyembelihan adalah pada pagi hari setelah sholât
’îd sampai berakhirnya hari tasyrîq. Penyembelihan sebelum
sholât ’îd adalah tidak sah, sebagaimana hadîts Nabî
Shallâllâhu ’alaihi wa Sallam :
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
36
من ذبح قبل أن يصلي فليعد مكاا أخرى
“Barangsiapa yang menyembelih sebelum sholat (‘îd) maka
hendaklah ia menyembelih hewan lainnya sebagai gantinya”
[muttafaq ‘alaihi].
Larangan-larangan berkurban
Ada beberapa larangan di dalam berkurban yang perlu
dihindari oleh orang yang berkurban, diantaranya adalah :
1. Memotong bulu dan kuku kurban semenjak awal
Dzulhijjah hingga penyembelihan, berdasarkan hadîts
nabî :
َذا د  خَل  ت اْلع  شر  وَأ  راد َأ  ح  د ُ ك  م َأ ْ ن ي  ض  ح  ي َفَلا ي  م  س مِ  ن  ش عرِهِ  وب  شرِهِ
 شيًئا
“Apabila telah masuk sepuluh hari (Dzul Hijjah) dan
salah seorang dari kalian hendak berkurban, maka
janganlah ia mengambil bagian rambut atau kukunya
sedikitpun.”
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
37
2. Berkurban dengan hewan yang cacat.
3. Berkurban dengan hewan yang masih kecil
4. Menyembelih kurban pada malam hari raya ‘îdul
adhhâ atau pagi hari sebelum sholât ‘îd dengan alasan
agar kaum fakir miskin dapat merasakan dan
memakannya pada hari raya.
5. Menjual hewan kurban dan membagikan nilainya
(uangnya) kepada fakir miskin dengan alasan hal ini
lebih dapat membantu kaum fakir miskin.
6. Tidak menenangkan hewan kurban ketika akan
menyembelihnya.
7. Melukai hewan kurban atau menyiksanya.
8. Tidak menyebut nama Allôh ketika berkurban
9. Memberikan upah kepada penjagal dengan bagian
dari hewan kurban.
10. Menjual kulit korban.
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
38
Etika Penyembelihan
Ketika menyembelih hewan kurban, maka hendaknya
dilakukan dengan tenang dan tidak menyiksa hewan kurban.
Berikut ini beberapa etika di dalam menyembelih hewan
kurban
1. Alat untuk menyembelih hendaknya yang tajam
2. Menyebut nama Allôh ketika menyembelih.
3. Menghadap kiblat sebagaimana hadîts yang datang
dari Jâbir bin ’Abdillâh radhiyallâhu ’anhu bahwa
Nabî ketika akan menyembelih mengarahkannya ke
kiblat.
4. Memotong tengorokan, kerongkongan dan dua urat
lehernya dalam waktu bersamaan agar segera mati
dan tidak tersiksa.
5. Menenangkan hewan kurban dan tidak membuatnya
takut atau tersiksa.
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
39
Referensi
1. Minhâjul Muslim, Syaikh Abū Bakr Jâbir al-Jazâ`irî,
Madinah : Maktabah al-’Ūlum wal Hikâm (tanpa tahun).
2. Al-Wajîz fî Fiqhis Sunnah wal Kitabil ’Azîz, Syaikh
’Abdul ’Azhim Badawî, Dimyâth : Dâr Ibnu Rojab, cet. 1,
1416 H.
3. Taisîrul ’Allâm Syarh ’Umdatil Ahkâm, Syaikh ’Abdullâh
bin ’Abdirrahman Alu Bassâm, Beirut : Dârul Kutub al-
’Ilmîyah, cet. 2, 2006.
4. Ad-Darôrî al-Mudhîyah Syarh ad-Duroril Bahîyah, al-
Imâm Muhammad ’Alî asy-Syaukânî, Beirut : Dârul Kutub
al-’Ilmîyah, cet. 1, 2003.
5. Al-Kalimât an-Nâfi’ah fîl Akhthô` asy-Syâ`i’ah, Syaikh
Wâhid ’Abdus Salâm Balî, Riyâdh : Maktabah al-Adîb, cet.
1, 1424
BEKAL-BEKAL ‘ DUL ADHHA
40
6. Subulus Salâm Syarh Bulūghul Marâm, al-Imâm
Muhammad bin Ismâ’îl ash-Shon’ânî, Surabaya : al-
Hidâyah, tanpa tahun (cetakan lokal).
7. Al-Bida’ al-Haulîyah, Syaikh ’Abdullâh bin ’Abdil ’Azîz
at-Tuwaijirî, Riyâdh : Dârul Fadhîlah, cet. 1, 1421 H.
8. Risâlatu Fî Fiqhil Muyassar, asy-Syaikh Shâlih bin
Ghânim as-Sadlân, Riyâdh : Wizâraru asy-Syu`ūni al-
Islâmîyah wal Awqâf wad Da’wah wal Irsyâd, cet. 1,
1425.
9. Al-Mausū’ah al-Fiqhî al-Islâmî, al-Maktabah asy-
Syâmilah.


sumber abu salma. al atsar

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

al hamdu lillah