ASSALAMU ALAIKUM

SELAMAT DATANG DI IQBAL'S BLOG

Sabtu, 05 Juni 2010

MENUJU ILMU PERBANDINGAN PENDIDIKAN

MENUJU ILMU PERBANDINGAN PENDIDIKAN
[Dari Bagian Satu: Pengembangan] Pendidikan Perbandingan

Pengenalan
Dengan tujuan untuk meninjau perkembangan pendidikan komparatif tidak hanya untuk melacak melalui materi yang telah diperiksa beberapa kali sebelumnya, 1 tetapi lebih untuk mencari di pendahulu pendidikan komparatif modern unsur-unsur pemikiran mereka relevan untuk memahami motivasi mereka untuk melakukan perbandingan kerja, jenis data yang digunakan, cara mereka menangani data, dan interpretasi mereka dari mereka. Analisis menunjukkan munculnya, bertahap goyah dari pendekatan berbasis empiris ilmiah sosial dalam pendidikan komparatif, sejarah yang diawali dengan narasi sederhana kadang-kadang naif, tapi sering cerdik, dan berakhir, untuk saat ini, dengan penerapan metode canggih sekarang diterapkan dalam ilmu-ilmu sosial.


Pengembangan pendidikan komparatif telah ditandai oleh lima tahap diidentifikasi, masing-masing ditandai dengan motif yang berbeda untuk studi banding dan masing-masing memproduksi sebuah genre yang berbeda dari pekerjaan. Tahap awal, periode kisah travellers ', didorong oleh rasa ingin tahu sederhana. Kedua datang masa pinjaman pendidikan, ketika keinginan untuk belajar pelajaran yang berguna dari praktek-praktek asing adalah motivasi utama. Pada tahap ketiga, kerjasama pendidikan internasional ditekankan dalam harmoni kepentingan dunia dan perbaikan bersama antara negara-negara. Sejak awal abad kedua puluh, dua tahap lebih telah muncul, baik yang bersangkutan dengan penjelasan untuk mencari berbagai fenomena pendidikan dan sosial yang diamati di seluruh dunia. Yang pertama ini mencoba untuk mengidentifikasi faktor kekuatan dan membentuk sistem pendidikan nasional. Yang kedua, dan terakhir, dapat disebut tahap penjelasan ilmu sosial, yang menggunakan, metode empiris kuantitatif ekonomi, ilmu politik, dan sosiologi untuk menjelaskan hubungan antara pendidikan dan masyarakat.

Tahap ini masih jauh dari diskrit dalam waktu: masing-masing jenis pekerjaan di bidang pendidikan komparatif telah bertahan sampai sekarang dan dapat diamati dalam literatur kontemporer, dan jarang bisa setiap kontributor lapangan terbatas dalam kategori tunggal. Tapi pengkategorian disarankan, meskipun longgar, menyediakan kerangka kerja, nyaman tanpa input di mana untuk meninjau pembangunan lapangan.

TAHAP 1. Yang pertama dan paling primitif pengamatan pendidikan komparatif adalah kisah dibawa pulang oleh wisatawan untuk bagian asing. laporan tersebut pada dasarnya karya amatir yang termasuk dalam deskripsi yang lebih umum dari lembaga dan praktik di luar negeri asing rincian cara membesarkan anak. Pelapor ini cenderung menekankan informasi eksotis hanya karena melempar ke kontras yang tajam praktik akrab dan lembaga-lembaga kampung halaman mereka. Rasa ingin tahu adalah dorongan utama dari perjalanan mereka, dan lokal warna daya tarik deskripsi mereka. Hanya pengamat jarang bisa ekstrak kesimpulan sistematis dengan nilai penjelasan dari massa melaporkan tayangan tanpa pandang bulu. Dalam bentuk jurnalisme unggul, gaya kerja tetap menjadi ciri menonjol dari tulisan di negara-negara asing hari ini.


TAHAP 2. Dari awal abad kesembilan belas, bertepatan dengan munculnya sistem nasional pendidikan di Eropa, perjalanan luar negeri yang dibuat oleh pelancong yang memiliki minat khusus dalam hal pendidikan. Tidak lagi dimotivasi oleh rasa ingin tahu secara umum, mereka pergi berkeliling negara-negara asing untuk menemukan informasi yang berguna untuk memetakan program pendidikan di negara mereka sendiri. Kelompok ini prekursor komparatif pendidikan modern didominasi politisi pendidikan, ahli, dan aktivis. Sering mereka pergi tidak dengan biaya sendiri, atau mengikuti kepentingan pribadi mereka, tapi sebagai utusan, kadang-kadang yg diangkat, pemerintah nasional mereka. Mereka prihatin diri dengan teori pendidikan, metodologi, keuangan, dan organisasi. pelatihan guru, metode pengajaran, dan alternatif untuk kurikulum tradisional diterima adalah hal sangat penting bagi mereka. Meskipun laporan mereka sekarang terfokus tajam pada sekolah, karakteristik yang terkait dengan kisah travellers 'bersikeras: banyak laporan berupa deskripsi ensiklopedis sistem sekolah luar negeri, mungkin dihidupkan di sana-sini dengan anekdot, tapi jarang jelas. Kebutuhan, obyektivitas dan keterpisahan yang kurang, karena ini utusan pendidikan, komitmen sebagaimana mereka penyebab pendidikan di negara mereka sendiri, kebanyakan melihat dan melaporkan dari luar negeri hanya apa yang mereka anggap akan maju perusahaan dalam negeri mereka.

TAHAP 3. Periode ini juga, ketika pertukaran informasi tentang negara-negara asing dan pendidikan khususnya tentang asing dianggap diinginkan hanya untuk mendobrak hambatan ketidaktahuan yang dibagi bangsa dari bangsa. karya ensiklopedis masih fashion, tapi berpendapat bahwa proses yang sangat sistematis mengumpulkan dan mempublikasikan informasi pada negara-negara asing akan membutuhkan pertukaran ekstensif sarjana, mahasiswa, dan publikasi. Jaringan yang dihasilkan dari kontak internasional akan dengan sendirinya membantu mempromosikan pemahaman internasional, serta peningkatan sosial dan, khususnya, lembaga pendidikan di seluruh dunia.

TAHAP 4. Bersamaan dengan munculnya ilmu-ilmu sosial menjelang akhir abad kesembilan belas terdengar pengakuan terhadap pentingnya hubungan dinamis merajut pendidikan dan masyarakat. Pendidikan dilihat sebagai cermin masyarakat, tetapi masyarakat, pada gilirannya, adalah sebagian dibentuk oleh sekolah-sekolah. Perubahan dalam satu terungkap dalam lainnya. Keprihatinan sekarang adalah untuk memahami interaksi antara pendidikan dan masyarakat dengan menganalisis kekuatan-kekuatan sejarah dan faktor kontemporer yang telah membentuk keduanya. Selain itu, unsur pendekatan ini tertarik di lebih dari meletakkan telanjang sifat dari hubungan ini. Mereka mulai mempertimbangkan kemungkinan menggunakan kesimpulan mereka untuk mengarahkan reformasi pendidikan dan insinyur membentuk masa depan masyarakat. Pada fase ini pendidikan komparatif, studi sekolah luar negeri menjadi ke studi batas tertentu karakter nasional dan lembaga-lembaga yang membantu bentuknya. Mereka sangat bergantung pada sejarah dan cenderung untuk menyerang catatan deterministik. Masalah sebab dan akibat sibuk pendidik komparatif, tapi mau tidak mau diskusi mereka cepat turun ke dalam lingkaran akrab: menentukan karakter nasional pendidikan, dan pendidikan menentukan karakter nasional. Dimana untuk istirahat dalam lingkaran ini membingungkan adalah pertanyaan tidak mudah dijawab.

TAHAP 5. Sebuah penguatan signifikan dari kekuatan penjelas dari ilmu-ilmu sosial terjadi setelah Perang Dunia 1. Banyak pemerintah meningkatkan kuantitas dan kualitas dari seri statistik mereka, dan teknik statistik menjadi jauh lebih canggih. Sebagian sebagai tanggapan terhadap berbagai kemungkinan baru, ilmu-ilmu sosial datang lebih banyak dan lebih mengandalkan pada metode kuantitatif, dan tuntutan peneliti merangsang produksi material namun lebih statistik. Ini khususnya benar di bidang ekonomi dan sosiologi, dan dalam tahun kemudian tren ini diperpanjang untuk ilmu politik dan bahkan antropologi. Metode kuantitatif diadopsi tidak hanya dalam ilmu sosial, per se, tetapi juga di beberapa cabang pendidikan, khususnya dalam bidang psikologi dan psikometri. Dengan cara ini, asal-usul humanistik dari ilmu-ilmu sosial, yang mencakup penekanan awal mereka filosofis dan historis, secara bertahap disalut oleh keprihatinan baru dan metode yang bersifat empiris dan kuantitatif. Perbandingan pendidikan perlahan-lahan mengikuti jalan yang sama.

Sejak Perang Dunia II tren ini telah dipercepat dan orientasi empiris dari ilmu-ilmu sosial telah mulai membentuk kembali pendidikan komparatif. studi Kontemporer lintas nasional dalam pendidikan dengan demikian didasarkan atas dasar kembar tubuh jauh meningkat dari data dan teknik perbaikan dalam penelitian ilmu sosial. Empiris, metode kuantitatif dalam pendidikan komparatif masih dilanda dengan kesulitan serius, tapi tidak diragukan lagi bahwa potensi kontribusi mereka untuk bidang ini begitu besar bahwa mereka akan harus diperhitungkan.
Kesimpulan
Sekarang mungkin untuk meninjau abad dan setengah dari pembangunan dan kemajuan sejak usulan Jullien Marc-Antoine de Paris pada tahun 1817. Inilah periode ketika "pantometry" diadakan bergoyang, mengukur sembarangan adalah sekedar iseng saja, dan harapan yang kuat bahwa ilmu pendidikan bisa muncul dari koleksi besar data, disajikan sedapat mungkin dalam numerik form.2 Pendekatan kuantitatif dalam pendidikan komparatif awal gagal (seperti yang dilakukan pantometry pada umumnya) sebagian karena mereka tidak tepat diterapkan, sebagian karena sumber data dan sarana koleksi mereka bahkan lebih terbatas daripada sekarang, dan akhirnya karena bahaya yang timbul dari bias pribadi dan budaya yang hampir tidak diakui.

Pada waktu itu kegagalan pendekatan kuantitatif primitif tidak penting karena pendidikan komparatif tersebut terutama ditujukan terhadap pinjaman budaya selektif dan agak khawatir dengan masalah penjelasan. Namun, kecurigaan statistik bertahan bahkan sebagai pendidikan komparatif bergerak menuju pencarian untuk penjelasan. Penafsiran kualitatif Sadler, Kandel, dan Hans usaha-usaha yang luar biasa untuk menjelaskan dinamika pendidikan dan masyarakat, sebagian besar tanpa mengacu pada data statistik dan kuantitatif. Dari Sadler pada, pendekatan umum bergantung pada identifikasi kekuatan dan faktor (Triebkräfte) dalam mencari penjelasan. Awalnya, penekanannya adalah historis; kemudian, sosiologis, politik, dan bahkan faktor antropologi diperkenalkan. Namun, tahap yang paling terakhir di bidang pendidikan komparatif dan serumpun membalikkan pendekatan pasca-Sadlerian klasik: kekuatan-kekuatan dan faktor-faktor yang sebelumnya telah menjadi dasar untuk penjelasan kini dirinya menjadi objek penelitian.

Pada saat yang sama dengan ilmu-ilmu sosial yang berkembang meningkatkan kecanggihan dalam kuantifikasi, penjelasan nonquantitative cenderung diabaikan. Jika pendidikan komparatif adalah untuk memenuhi potensinya sebagai alat untuk merencanakan pendidikan, itu harus menawarkan alat prediksi yang handal. Tanpa basis kuantitatif, ternyata, ini tidak bisa dicapai secara memadai.

Singkatnya, kemudian, selama satu abad dan setengah pendidikan komparatif telah berpindah dari tahap keingintahuan ke tahap analisis. Gerakan ini mungkin bisa dibedakan bersama tiga dimensi: dari data sembarangan berkumpul untuk presisi yang jauh lebih besar, dari filantropi dalam kerjasama pendidikan internasional untuk profesionalisme, dan dari analisis didasarkan pada intuisi terhadap penjelasan ilmiah.

Pertama, pendidikan komparatif telah maju dari tahap keingintahuan dicontohkan oleh koleksi Bache's besar dan sembarangan materi pedagogis untuk secara merata luas tapi sekarang sangat terstruktur koleksi data dari proyek IEA. Kedua, para pekerja awal di abad terakhir telah diilhami dengan niat kemanusiaan dan filantropis. Mereka melihat pertukaran informasi pendidikan internasional baik dalam dirinya sendiri, tetapi dengan pengecualian Jullien mereka tidak bisa membayangkan itu sebagai objek kemungkinan sadar, kerjasama direncanakan, internasional. Karena dasar dari Biro Pendidikan Internasional setelah Perang Dunia 1, dan UNESCO, OECD, dan Bank Dunia setelah Perang Dunia II, mimpi Jullien telah sebagian terwujud. Karya organisasi-organisasi ini adalah di tangan spesialis. Jadi, apa yang dimulai dengan filantropi telah berakhir dengan profesionalisme.

Yang ketiga dan mungkin dimensi yang paling penting di sepanjang pendidikan komparatif memiliki keprihatinan maju pencarian untuk penjelasan. pekerja awal dimotivasi oleh rasa samar perbedaan antar bangsa, suatu kepentingan dalam apa yang sedang terjadi di luar negeri, dan tujuan belajar pelajaran berharga. Bahkan ketika mencari penjelasan digantikan motivasi ini sebelumnya dan ketika pendidik komparatif teori dikembangkan kelengkapan dan rasa dinamis interelasi pendidikan dan masyarakat, pendekatan mereka sebagian besar intuitif. Pada tahap yang paling baru, suatu tatanan baru kerja telah muncul di mana tidak ada penjelasan bisa dianggap memuaskan kecuali divalidasi melalui pengujian ilmiah yang ketat.
________________________________________
[Dari Bagian Kedua: Metode] Ilmu
Perbandingan Pendidikan sebagai Bidang Penyelidikan

"Tampaknya sangat cantik," katanya ketika ia selesai itu, "tapi agak sulit untuk mengerti!" (Anda lihat dia tidak suka untuk mengakui, bahkan pada dirinya sendiri, bahwa ia tidak bisa keluar sama sekali) ". Entah bagaimana tampaknya untuk mengisi kepalaku dengan ide-ide - hanya saya tidak tahu persis apa yang mereka! "
Sejauh ini, bagian ini telah peduli dengan nilai metode ilmu sebagai cara mengetahui dan fitur-fitur utama sebagai cara untuk menyelidiki realitas sosial. Sekarang perlu mempertimbangkan karakteristik khusus pendidikan komparatif dan kasus untuk menerapkan metode empiris untuk mempelajari nya.

Perbandingan pendidikan mulai dengan pengamatan tentang orang asing dan pendidikan mereka dan dikembangkan menjadi gambaran sistem sekolah asing. Melekat dalam karya ini adalah tujuan praktis dari pinjaman dari luar negeri perangkat pendidikan yang berguna bagi perbaikan pendidikan di rumah. Fase deskriptif secara bertahap diperluas untuk mencakup pemeriksaan, konteks sosial, politik, dan sejarah di mana sistem sekolah dikembangkan. Dimensi lebih ditambahkan dengan deskripsi dari hubungan ini sebagai pendidik komparatif melanjutkan untuk mempertimbangkan interaksi dinamis antara pendidikan dan pengaturan sosial perusahaan. Baru-baru ini, pendidikan belum komparatif telah memasuki tahap baru di mana data cross-nasional digunakan untuk menguji proposisi tentang hubungan pendidikan kepada masyarakat.

pendidikan Perbandingan dengan demikian bagian dari upaya yang lebih luas untuk menjelaskan fenomena, pertama, dalam sistem pendidikan dan lembaga-lembaga, dan kedua, sekitar pendidikan dan menghubungkannya dengan lingkungan sosialnya. Upaya untuk melakukan pertama yang memimpin sebuah keprihatinan dengan teknologi pendidikan: metode, praktik, dan hasil dari berbagai modus instruksi, organisasi, pengawasan, administrasi, dan keuangan. Mana perhatian dibayar untuk proses belajar-mengajar di sejumlah negara, khususnya pendidikan dan psikologi psikometri sangat relevan. Sejauh pendidikan komparatif berkaitan dengan pedagogi, pekerjaan umumnya telah dilakukan oleh para guru, administrator, dan psikolog pendidikan berusaha untuk memahami dan mungkin untuk meningkatkan kerja pembelajaran sekolah, dan ini berguna untuk istilah ini cabang dari subjek perbandingan pedagogi . Tapi sejauh bahwa pendidikan perbandingan telah tampak di luar batas-batas kelas dan sistem sekolah, keprihatinan dan data perusahaan telah tumpang tindih dengan kepentingan para ilmuwan sosial, beberapa di antaranya baru saja dilakukan studi perbandingan sistematis pendidikan sebagai fenomena sosial.

Perbandingan pendidikan memiliki satu kaki tertanam kuat di pedagogi dan yang lainnya di daerah yang lebih luas dari ilmu-ilmu sosial. Kepedulian dengan bentuk dan fungsi dari sekolah, bagaimanapun, bersatu kedua aspek lapangan dengan berkonsentrasi perhatian pada jenis data yang sama dan topik pelengkap. Unsur pemersatu kedua, dan mungkin yang lebih penting, baru-baru ini menjadi jelas dalam gerakan umum terhadap metode empiris dan kuantitatif penyelidikan. Khususnya, studi IEA diuraikan dalam Bab 6 telah dilas bersama-sama dua aspek pendidikan komparatif: keprihatinan dengan teknologi pendidikan (pedagogi komparatif) dan dengan interaksi antara sekolah dan sosial context.3 pendidikan Perbandingan dalam fase yang paling terakhir muncul sebagai mencoba untuk menggunakan data cross-nasional untuk menguji proposisi tentang hubungan antara pendidikan dan masyarakat dan antara praktek pengajaran dan hasil pembelajaran.
Karakteristik Masalah Pendidikan Perbandingan
"Yah, di negara kita," kata Alice, masih terengah-engah sedikit, "Anda akan secara umum bisa di tempat lain - jika anda berlari sangat cepat untuk waktu yang lama seperti yang kita telah lakukan." "Semacam negara lambat!" kata Ratu. "Nah, di sini, Anda lihat, dibutuhkan semua berjalan dapat Anda lakukan, untuk tetap di tempat yang sama."
Masalah serius lapangan tidak sulit untuk melihat. Untuk perbandingan pendidik pertanyaan mengganggu bertahan: mengapa begitu sedikit kita tahu dengan pasti dalam pendidikan komparatif, dan mengapa pendidikan komparatif hampir semua tokoh di dalam daftar diakui bidang studi komparatif (sejarah, sosiologi, agama, sastra, ekonomi, ilmu politik)? Sebuah ringkasan temuan-temuan ilmiah baru-baru ini tentang perilaku manusia mencakup banyak materi pendidikan, tetapi dapat melaporkan apa-apa yang bergantung pada penelitian lintas-nasional di daerah ini. 4 Demikian pula, sebuah artikel ditinjau oleh seorang sarjana yang luar biasa baik informasi tentang status studi banding di Amerika Serikat tidak membuat satu lagi pendidikan komparatif. 5 Sejumlah masalah muncul mendasar untuk pendidikan komparatif dan mungkin harus dipenuhi kepala dan mengatasi jika bidang ini pernah menyadari potensinya. Mereka adalah persoalan bias, utilitas hasil, dan eklektisisme baik dalam metodologi dan data.

Bias mungkin timbul pada setiap tahap pekerjaan pendidik komparatif, dari identifikasi masalah dengan pengumpulan data, interpretasi mereka, dan kesimpulan yang ditarik dari mereka. Etnosentrisme jelas merupakan sumber bias dalam pendidikan komparatif: pasti penyidik melihat masyarakat asing melalui layar selektif dan mendistorsi sela oleh pengalaman budaya mereka. 6 Tetapi ada sumber yang jauh lebih penting bias tertanam dalam seluruh bidang pendidikan komparatif dan, memang, dalam ilmu sosial secara umum. Ini seluruh bangunan pengetahuan adalah bagian dari pencapaian intelektual dari dunia Barat selama dua abad terakhir dan mencerminkan sekularisme, liberalisme, dan humanisme dari tradisi Barat modern. Seperti halnya pengembangan ilmu fisika di Barat telah menjadi kisah usaha manusia untuk memperpanjang kekuasaannya atas lingkungan fisik, sehingga pengembangan ilmu-ilmu sosial juga telah berusaha untuk memperpanjang kontrol manusia atas lingkungan sosialnya. Sulit meskipun mungkin untuk pengamat dibesarkan dalam tradisi ini untuk mengakui, pandangan instrumental sendiri menyediakan sistem nilai yang harus bias persepsi. Sebagai contoh, gerakan menuju sekuler, masyarakat humanistik, liberal, dan industri disamakan dengan kemajuan dan dikaruniai dengan nilai positif. Perbandingan pendidik sepenuhnya bersama bias ini, seperti tulisan-tulisan mereka mengungkapkan. Sampai baru-baru perhatian mereka terkonsentrasi hampir secara eksklusif pada masyarakat Barat-jenis dan pertimbangan mereka dari masyarakat lain masih terlalu sering dilemparkan dalam hal gerakan menuju Barat struktur dan proses. Kecenderungan telah menganggap negara-negara non-Barat sebagai dalam beberapa cara bentuk primitif dan menganggap bahwa perkembangan alamiah mereka akan mengikuti preseden Barat. Selain itu, sikap ini tidak menjadi monopoli pendidik komparatif dan ilmuwan sosial di Barat, mereka telah bersama dalam ukuran yang baik dengan rekan-rekan mereka di Jepang, India, dan sejumlah negara-negara berkembang kontemporer.

Akibatnya, pendidikan komparatif telah memberikan perhatian utama terhadap masalah perubahan dan kemajuan: pendidikan yang berkaitan dengan pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan perkembangan politik. Dibandingkan dengan volume yang diproduksi pada topik ini, jumlah perhatian yang dibayarkan kepada lembaga konservasi yang ada telah tidak signifikan. Selain itu, mereka yang peduli dirinya dengan pemeliharaan dan kelangsungan mode sosial dan budaya ini telah diberi label tradisionalis dan reaksioner. Namun jelas ada beberapa masalah yang sangat penting dan sah untuk diperiksa di daerah ini.

Filter budaya dikenakan tidak hanya mempengaruhi topik yang dipilih untuk belajar, tetapi juga data. Hal ini hanya klise amati bahwa pemilihan beberapa topik dan mengabaikan orang lain pasti akan kondisi jenis data yang dikumpulkan. Tapi masalahnya adalah diperparah dalam pendidikan perbandingan, di mana seorang penyidik dari budaya asing sering tidak dapat mengenali relevansi jenis tertentu dari data untuk pemecahan masalah yang telah dipilih. Ketika pendidik komparatif meneliti hubungan antara pendidikan dan pembangunan ekonomi, katakanlah, India, ia secara alami tertarik untuk pemeriksaan lembaga-lembaga pendidikan formal untuk statistik dan data yang telah dikumpulkan. Di antara data-data ini dia cenderung untuk mencari hanya yang telah ia pelajari unsur-unsur penting dalam model yang dia kenal. Apa yang belum pernah diidentifikasi untuk dia dan apa yang tidak dalam pengalaman masa lalu tampaknya begitu penting mungkin tidak diperhitungkan. Dengan demikian, modernisasi dan pendidikan di India dapat diperiksa berdasarkan jumlah sekolah teknik tempat dibuka dan diisi. Prosedur ini hanya mencerminkan peran pendidikan teknik formal dalam masyarakat Barat. Namun, cara yang paling penting dari modernisasi dalam masyarakat India dapat meningkatkan ketersediaan mobil, sepeda, air pompa, dan sebagainya - semua jenis mesin-Barat yang mereka terapkan pada operator disiplin penggunaan, pemeliharaan, dan perbaikan. Sejauh pendidik komparatif tertarik meneliti hubungan antara pendidikan dan pengembangan, ia akan sangat menyesatkan dengan memberikan perhatian hanya untuk sistem pendidikan formal dan mengabaikan efek pendidikan informal memperkenalkan mesin Barat.

Salah satu stimulus untuk bekerja lebih baik di lapangan adalah kemudahan gerakan antara temuan penelitian di lapangan dan aplikasi praktis mereka. Meskipun bunga komparatif melompat dari keinginan untuk meningkatkan pendidikan dengan mempelajari model asing, kesulitan terlibat dalam pinjaman luar negeri yang luas akhirnya menjadi jelas. Kemudian studi banding tentang peran pendidikan dalam masyarakat memberikan massa menulis deskriptif dan kadang-kadang interpretasi yang disediakan sedikit panduan praktis untuk para pembuat kebijakan pendidikan, apa pun mungkin telah nilai untuk beasiswa. Salah satu insentif utama bagi suatu kepentingan reawakened dalam pendidikan komparatif dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi harapan bahwa pelajaran yang ditarik dari studi banding dapat digunakan untuk membantu dalam pengembangan negara-negara baru. Namun, pendidikan komparatif masih jauh dari mewujudkan harapan dan hasil perbandingan pendidik belum jarang masuk ke dalam pertimbangan perencana sistem pendidikan nasional, untuk nilai prediksi tersebut belum dibuktikan.

Masalah lain yang penting dari diskusi perbandingan pendidikan waran. Apakah mungkin untuk membedakan dengan jelas masalah dalam pendidikan komparatif dari masalah ekonomi pendidikan, sosiologi pendidikan, dan sebagainya? Dengan kata lain, apakah ada definisi yang jelas tentang perbandingan pendidikan sebagai bidang penyelidikan? Jika pada pendidikan komparatif saat ini menderita krisis identitas, salah satu alasan mungkin eklektisisme nya. Ketika antropolog, sosiolog, ekonom, ilmuwan politik, sejarawan, dan filsuf semua dapat membuat beberapa klaim untuk keahlian di lapangan, akan menjadi sangat sulit untuk mengidentifikasi batas-batasnya sehubungan dengan baik metode dan data. Tidak ada konsensus tentang bidang wacana komparatif dimana pendidik mungkin benar jangkauan.

Peringkat lapangan kerja baru penyelidikan dalam urutan "kekuasaan" kehormatan akademis tergantung pada kekerasan "" data atau kekakuan metode tersebut. Sebagai seorang ekonom terkemuka mengungkapkan ide,
... ekonomi adalah dengan sifat ilmu yang lebih lembut dan kurang tepat daripada, katakanlah, fisika konvensional. Sekarang dalam suatu ilmu, pasti keras seorang praktisi tidak benar-benar harus tahu banyak tentang metodologi. Memang, bahkan jika ia jelas merupakan suatu metodologi yang salah arah, subyek itu sendiri memiliki properti selfcleansing yang berbahaya renders penyimpangan nya. Sebaliknya, seorang sarjana dalam ilmu ekonomi yang mendasar bingung tentang hubungan definisi, tautologi, implikasi logis, hipotesis empiris, dan sanggahan faktual dapat menghabiskan seumur hidup-tinju bayangan dengan kenyataan. Dalam arti, karena itu, untuk mencari nafkah sebagai kontributor bermanfaat untuk pengetahuan, praktisi ilmu intermediately keras seperti ekonomi harus datang untuk berdamai dengan masalah-masalah metodologis. Saya menekankan pentingnya kekerasan antara karena ketika salah satu turun masih lebih rendah, mengatakan ke daerah-daerah tertentu sosiologi yang hampir sama sekali tanpa kandungan substantif, mungkin tidak banyak masalah salah satu cara atau yang lain kebenaran apa atau kesalahan tentang metode ilmiah yang terlibat - untuk alasan bahwa tidak ada masalah. 7
Data yang digunakan dalam pendidikan perbandingan yang terkenal "lembut," dan akibatnya ada premi yang tinggi pada kekakuan metodologis. Namun pendidikan komparatif tidak dapat dianggap sebagai perusahaan dengan raison d'etre sendiri asalkan memiliki kerangka teori tidak didukung dengan baik konsep maupun khas sendiri. Perbandingan pendidikan tidak bisa mengharapkan terjamin tempat dalam hirarki studi akademik sampai data dan metode yang jelas dan hubungan mereka satu sama lain yang diakui.
Potensi Pendidikan Perbandingan
"Jika tidak ada makna di dalamnya," kata sang Raja, "yang menyelamatkan dunia masalah, Anda tahu, karena kita tidak perlu mencoba untuk menemukan apapun."
Kesulitan-kesulitan ini aneka nothwithstanding, lapangan pasti mengandung potensi yang cukup besar, yang timbul dari dua sumber: nilai khusus dari dimensi lintas-nasional untuk mempelajari isu-isu pendidikan dan arena untuk kolaborasi interdisiplin yang menyediakan lapangan.

Tidak semua proposisi dalam pendidikan dan masyarakat memerlukan perawatan crossnational, tetapi sehubungan dengan dua jenis validasi, kerja lintas-nasional adalah wajib. Pertama, cukup jelas, hanya beberapa generalisasi tidak dapat diuji dengan menggunakan data dari satu negara saja karena tidak ada variasi yang cukup dalam kasus tunggal. Sebagai contoh, sebuah uji hipotesis bahwa ada hubungan antara sentralisasi administrasi pendidikan tingkat nasional dan prestasi siswa 'pasti memerlukan penyelidikan silang-nasional. Kedua, kasus tunggal izin tidak lebih dari pernyataan khusus harus dibuat, dan hanya berdasarkan penelitian lintas-nasional yang ditetapkan oleh proposisi studi kasus tunggal dapat digeneralisasi dan lebih halus. Titik ini manfaat diskusi lebih lanjut.

Bahkan dalam studi tunggal negara, dimensi lintas-nasional dapat memperkaya penjelasan. Terbatas pada data dalam negeri, studi sejarah perluasan pendidikan tinggi di Amerika Serikat mungkin dapat memberikan penjelasan genetik untuk negara saat ini, tetapi tidak ada keraguan bahwa seperti studi tertentu akan keuntungan dengan menjadi ditetapkan dalam konteks yang lebih tinggi perkembangan pendidikan di negara lain. Tentu saja pengembangan pendidikan tinggi di Amerika Serikat tidak dapat dipahami dengan baik terlepas dari perkembangan asing seperti penerbangan intelektual Jerman setelah kegagalan Revolusi 1848 di Prusia, pengalaman asing mahasiswa Amerika dan profesor, dan penekanan pada lulusan penelitian yang diimpor dari Jerman. Berikut adalah alasan klasik untuk dimensi komparatif: termasuk data asing dalam studi tunggal-negara meningkatkan penjelasan tentang fenomena domestik. Tapi, yang lebih penting, jika hipotesis diuji dalam batas-batas hanya satu masyarakat, tidak ada kepastian bahwa kesimpulan tidak memiliki validitas hanya paroki. Misalkan studi tentang hasil-hasil sosial dari perluasan pendidikan tinggi di Amerika Serikat menunjukkan bahwa ekspansi telah dipromosikan mobilitas sosial antargenerasi dari rendah ke tingkat sosial ekonomi menengah, tetapi bukan dari tingkat menengah ke atas. Bahkan jika hasil ini dianggap sebagai memiliki tingkat akurasi yang tinggi untuk Amerika Serikat, hanya dengan meneliti topik yang sama di negara-negara lain yang nilai penuh dari Amerika Serikat menemukan dapat dimanfaatkan. Misalkan dalam memperluas penelitian ini ke Inggris, kesimpulan yang sama dicapai. Sebuah bonus ganda berasal dari memperluas ruang lingkup penelitian: Amerika Serikat temuan lebih lanjut divalidasi, dan laporan tentang hubungan antara perluasan pendidikan tinggi dan mobilitas sosial di Amerika Serikat sekarang menjadi lebih umum.

Atau, mungkin mengungkapkan bahwa apa yang ditemukan benar tentang hubungan antara pendidikan tinggi dan mobilitas sosial di Amerika Serikat tidak benar di Inggris. Hal ini harus mengarah langsung kecurigaan bahwa hubungan itu jauh lebih kompleks daripada pikiran pertama. Ketika dihadapkan dengan bukti dua set berbeda hasil-hasil sosial sebagai akibat dari ekspansi pendidikan serupa di kedua negara, penyidik dipaksa untuk meninggalkan penjelasan sederhana tentang fenomena. Dia harus mempertimbangkan seluruh masalah dan melakukan investigasi merangkul lebih banyak faktor dan lebih banyak kasus dalam rangka untuk mengembangkan teori yang lebih komprehensif. Salah satu keuntungan besar dari penyelidikan komparatif justru potensi heuristik.

Perbandingan pendidikan dapat menyediakan arena tempat wakil-wakil dari disiplin ilmu yang berbeda berkumpul untuk saling menguntungkan mereka, memaksa peneliti dari specializations.8 lapangan sempit mereka sering dianggap sebagai calon alami untuk bekerja lintas disiplin dengan alasan masalah tertentu dan memperlakukan data itu. Memang, banyak topik penting yang jatuh ke pendidikan komparatif dapat ditangani secara memuaskan hanya dengan cara interdisipliner. Sebagai contoh, tidak ada studi tentang pendidikan dan pembangunan nasional dibayangkan hanya dalam batas-batas disiplin tunggal, melainkan harus menarik dari berbagai ilmu-ilmu perilaku dan sosial. Namun, pendidikan komparatif adalah daripada multi-interdisipliner di kedua asal-usulnya dan kondisi saat ini. Setiap cabang ilmu sosial telah menggunakan data pendidikan dari berbagai negara, sebagai imbalan, pendidikan komparatif telah menarik data dan konsep-konsep dari ilmu-ilmu sosial. Seperti ditekankan sebelumnya, ini telah menjadi penyebab banyak kebingungan tentang ruang lingkup dan batas-batas lapangan. Tapi karakter multidisiplin bisa ditransformasikan menjadi upaya interdisipliner jika data, konsep, dan metode ilmu-ilmu sosial secara sistematis beberapa difokuskan pada pengujian proposisi socioeducational tertentu. Lalu, apa yang telah menjadi sumber konstan kesulitan mungkin menjadi bukan aset.
NOTES
1. For example, George Z. F. Bereday, Comparative Method in Education. New York: Holt, Rinehart and Winston, 1964, pp. 7-10; William W. Brickman, "A Historical Introduction to Comparative Education," Comparative Education Review, 3 (February 1960), 6- 13. See also (by the same author) "Works of Historical Interest in Comparative Education," ibid., 7 (February 1964), 324-326; and "Prehistory of Comparative Education to the End of the Eighteenth Century," ibid., 10 (February 1966), 30-47; G. Hausmann, "A Century of Comparative Education, 1785-1885," ibid., 11 (February 1967), 1-21;Franz Hilker, Vergleichende Pädagogik. Munich: Max Hueber Verlag, 1962, Part 1; Brian Holmes, Problems in Education: A Comparative Approach. London: Routledge and Kegan Paul, 1965, Chapter 1; Friedrich Schneider, Vergleichende Erziehungswissenschaft: Geschichte, Forschung, Lehre. Heidelberg: Quelle und Meyer, 1961; Stewart E. Fraser and William W. Brickman, A History of International and Comparative Education: Nineteenth Century Documents. Glenville, Ill.: Scott, Foresman and Company, 1968. [BACK]
2. Pantometry -- "belief in the possibility of and zeal for extending measurement to all phenomena". See Jacob Viner, "The Economist in History," American Economic Review, Papers and Proceedings of the Seventy-fifth Annual Meeting of the American Economic Association 1963), 115. [BACK]
3. Torsten Husén (ed.), International Study of Achievement in Mathematics: A Comparison of Twelve Countries. New York: John Wiley, 1967. [BACK]
4. Bernard Berelson and Gary A. Steiner, Human Behavior: An Inventory of Scientific Findings. New York: Harcourt, Brace, and World, Inc., 1964. [BACK]
5. Edward Shils, "Seeing It Whole," The Times Literary Supplement, July 28, 1966, pp. 647-648. [BACK]
6. See, G. Z. F. Bereday, "The Significance of Cultural Bias: The United States and England," Comparative Method in Education. New York: Holt, Rinehart and Winston, 1964. [BACK]
7. Paul Anthony Samuelson, Foundations of Economic Analysis. New York: Atheneum, 1965, p. ix. [BACK]
8. This is not to suggest, of course, that an amateur in, say, economics is bound to be better than a professional in the investigation of a problem in comparative education which has an economic dimension, but the very lack of a vested interest in the orthodox methods of a particular field may be a stimulus to fresh and fruitful approaches, See David C. McClelland, The Achieving Society. Princeton, N.J.: Van Nostrand, 1961, pp. vii- xi. [BACK]
9. V. R. Lorwin, The French Labour Movement. Cambridge, Mass.: Harvard University Press, 1955, p. xvii. [BACK]
________________________________________
Sumber: http://www.hku.hk/cerc/1k.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

al hamdu lillah