ASSALAMU ALAIKUM

SELAMAT DATANG DI IQBAL'S BLOG

Selasa, 20 April 2010

DEFINISI PENDIDIKAN PERBANDINGAN

DEFINISI PENDIDIKAN PERBANDINGAN:

Dekade terakhir telah menyaksikan tidak hanya berkembang besar literatur dalam dan tentang pendidikan komparatif, tetapi juga perubahan radikal di Alasan, metode, dan tujuan lapangan. Apakah perubahan dalam lanskap telah menjadi lebih baik atau lebih buruk saya akan berangkat ke rekan-rekan untuk menilai.


Tapi bayangkan situasi RV Winkle, profesor pendidikan komparatif, yang telah jatuh tertidur pada akhir 1959, untuk membangkitkan kembali hanya pada tahun 1970. terlelap Nya akan dimulai dengan subyeknya didominasi oleh karya-karya Kandel, Hans, Lauwerys, dan Rossello. Dia telah menyadari hanya intimations paling sederhana dari pendekatan sosial-ilmiah lebih sengaja. Pada kebangkitan ia akan menemukan gaya baru kerja penawaran kuat untuk mengambil alih lapangan, meski tanpa memenangkan lebih dengan cara apapun semua praktisi. Dalam hal apapun, ia akan memiliki tugas membaca tangguh menunggu perhatiannya!


Banyak pembenaran untuk melakukan studi pendidikan komparatif sebelum 1960 adalah dalam hal potensi mereka baik untuk melawan parokialisme atau etnosentrisme, atau untuk membantu dalam peningkatan pendidikan di rumah. Pada dasarnya, peneliti dan penulis yang mengajukan pertanyaan seperti: Apa yang bersifat Prancis tentang kurikulum sekolah Prancis sekunder? atau, Apa yang terjadi di sekolah-sekolah Jerman yang kita dapat keuntungan dari? Tema karya terbaru mungkin dapat dipandang sebagai transfer progresif perhatian dari karakteristik negara terhadap masalah, dan dari masalah dengan spesifikasi dari hubungan dan formulasi dan pengujian teori. Hal ini tidak berarti, tentu saja, bahwa gaya baru telah ditemukan universal dan dipertanyakan penerimaan, atau bahwa genre sebelumnya kerja tidak berdasar. Sebaliknya, kami terus melihat, dan akan terus ingin studi dengan judul seperti, "Reformasi Pendidikan Tinggi di Jerman", "Sekolah Teknik di Republik Dominika", "Lokal Inisiatif di Pra-Sekolah Pendidikan di Uni Soviet ", dan seterusnya. Selain itu, semua tidak berlayar polos dalam modus baru. Masalah konseptual dan praktis untuk melakukan penelitian komparatif teori berorientasi tidak hanya tidak segera dan jelas penurut, tetapi juga secara luas aired.1

Dalam perubahan penekanan pendidikan komparatif jelas mengikuti kursus sudah memetakan di bidang ekonomi, sosiologi, dan ilmu politik. Ekonomi telah berkelana jauh, mungkin. Kini tertinggal jauh keasyikan sebelumnya dengan identifikasi dan deskripsi lembaga-lembaga ekonomi dan telah menjadi suatu usaha yang kompleks untuk menjelaskan dan memprediksi perilaku terhubung dengan membuat pilihan di antara alternatif. Sosiologi, sama, telah bergerak di luar deskripsi dan klasifikasi unit sosial untuk analisis dan prediksi interaksi mereka. Dan, tepat pada saat ini, beberapa pekerjaan yang paling bermanfaat yang relevan untuk pendidikan komparatif saat ini muncul dari para ilmuwan politik mengejar approach.2 lintas-nasional Jelas, ini perkembangan paralel tidak terjadi hanya secara kebetulan: mereka mengekspresikan reaksi umum untuk suatu set umum potensi metodologis dan masalah. Tantangan untuk bergerak dari yang khusus ke umum ini, dari identificationdescription-klasifikasi-pengujian hipotesis, teori bangunan dan prediksi sangat meluas.

Satu tes dari kemajuan ilmu pengetahuan adalah akuisisi sebuah terminologi. Dalam mengembangkan "istilah teknis", kata-kata yang sering dipinjam dari penggunaan sehari-hari, dan kemudian lebih tepat yang ditetapkan untuk keperluan teknis. Salah satu berpikir segera penggunaan dalam fisika dari kecepatan "istilah" (dengan konotasi penting dari pengarahan yang berbeda dengan konsep unvectored, "kecepatan"); atau, dalam ekonomi upaya kami untuk mendefinisikan "permintaan" sebagai "kemampuan dan kemauan untuk membayar ", dan tidak hanya untuk mempertahankan makna umum tentang" perlu "atau" keinginan ". Memang, pada kesempatan hasil yang paling jauh jangkauannya kajian ilmiah dari fenomena yang tampaknya pengakuan baru yang lebih kuat, meskipun lebih terbatas, definisi istilah.

Pertimbangkan apa yang terjadi pada istilah "perbandingan" dalam judul yang menunjukkan bidang kita. Saya percaya bahwa kita akan bergerak lebih cepat dari makna kata sehari-hari untuk arti jauh lebih teknis. Agak radikal ini redefinisi pendidikan istilah "perbandingan" akan melibatkan sekaligus merupakan batasan dan perluasan ruang lingkup. Dorongan terhadap batasan akan muncul karena kita telah menyadari bahwa banyak penelitian yang terjadi untuk menggunakan data internasional dan asing tidak dianggap "perbandingan" hanya berdasarkan kenyataan bahwa; dan dorongan terhadap ekstensi akan terjadi karena banyak penelitian yang dilakukan pada berdasarkan data yang diambil dari dalam satu negara tetap memiliki tuntutan yang valid untuk dipertimbangkan perbandingan, sekali kita mendefinisikan istilah dengan cara yang mencerminkan fungsi pembanding dalam penjelasan sistematis.

Jelas, sedangkan proses ini terus kita bisa mengharapkan kontroversi hidup bukan hanya pada istilah apa yang harus dan tidak berarti. Pada bagian, saya kira, ini adalah apa konferensi ini adalah tentang. Ringkasan pertimbangan kami sah dapat berharap untuk merekam apa yang terjadi dengan sifat bidang kita, dan jika kami optimis, kita bahkan bisa berharap untuk mempengaruhinya.

Perbandingan pendidikan telah keliru datang ke diidentifikasi baik dengan studi pendidikan di negara lain, atau dengan penelitian menggunakan data yang ditarik dari lebih dari satu negara. Pandangan tentang apa yang merupakan pendidikan komparatif menikmati sanksi baik penggunaan umum dan akal sehat. Satu menemukan apa yang sedang terjadi di luar negeri dan membandingkannya dengan apa yang terjadi di rumah, seringkali dengan program praktis perbaikan di view.3 Tentu saja, banyak esai dalam pendidikan perbandingan adalah dari jenis ini. Atau, satu menggunakan pengumpulan data multi-nasional untuk mengidentifikasi, mendeskripsikan, dan bandingkan hubungan (biasanya korelasi) dalam pendidikan, atau antara pendidikan dan phenomena.4 sosial lainnya Sekali lagi, saya harus menekankan bahwa untuk memanggil studi seperti "perbandingan" setuju dengan akal sehat dan penggunaan. Tapi kelemahan posisi yang menetapkan bahwa sebagai kriteria untuk klasifikasi sebagai studi perbandingan kehadiran atau tidak adanya karakteristik asing atau multi-nasional data, dan dengan implikasi mengabaikan, atau bahkan menyangkal, keberadaan metode bersifat komparatif . Kami terhalang meminta seperangkat pertanyaan kunci: Apakah semua-, antar-lintas, atau studi multi-nasional ipso facto komparatif? Apakah semua studi banding harus baik antar-, lintas-, atau multi-nasional? Apa memang, adalah syarat perlu dan cukup untuk penelitian yang akan komparatif? Apakah terdapat pendekatan perbandingan karakteristik untuk masalah? Jika demikian, apa itu?

Bangsa merupakan satu set penting sistem yang menarik perhatian kita, dan kita telah mempekerjakan studi banding apa yang disebut sebagian besar untuk mengidentifikasi dan menggambarkan atribut sistem nasional tersebut. Kami telah berakhir dengan "nominal" Laporan ketik: "Di negara A, kurikulum sekolah menengah adalah seperti ini dan itu, sedangkan di negara B. itu begitu-dan-begitu, dan di negara-negara C, D, dan E, itu adalah sesuatu yang lain. " Atau, kita bisa mengatakan dalam istilah kuantitatif: "Di negara A, fraksi GNP dihabiskan untuk pendidikan cukup tinggi (7-8 persen); di negara B, adalah moderat (5 perseratus); di negara C, itu rendah (21/2-3 persen). "

Namun, karena ilmu-ilmu sosial telah memperpanjang sejumlah pertanyaan mereka bertanya dan sebagai studi banding (di antara mereka, pendidikan komparatif) sudah jatuh tempo, jadi kita harus mulai memahami peran fundamental berbeda untuk perbandingan, baik yang dilakukan atas dasar sistem nasional, atau dari unit lain. Kunci untuk transformasi dalam pemikiran kita terletak pada upaya yang melekat dalam ilmu-ilmu sosial untuk menjelaskan dan memprediksi, bukan hanya untuk mengidentifikasi dan menjelaskan. Contoh sederhana mungkin, mungkin, membantu menggambarkan penekanan baru dalam pekerjaan komparatif:

Mari kita asumsikan bahwa kita ingin menjelaskan (dan, mungkin memprediksi) hubungan antara ukuran pendapatan keluarga dan kemungkinan anak-anak dalam keluarga mendaftar secara penuh-waktu pendidikan pasca-sekolah menengah. Jika kami menemukan dictu mirabile bahwa hubungan ini adalah sama dari satu negara ke negara, maka kita tidak perlu melangkah lebih jauh. Kami segera dapat membuat umum (yaitu sistem non-spesifik) pernyataan yang menentukan hubungan antara pendapatan keluarga dan probabilitas pendaftaran pasca-sekolah menengah yang berlaku tanpa termasuk nama dari setiap negara. Tapi hal-hal lebih rumit jika kita dihadapkan dengan kasus yang lebih Iikely di mana hubungan berbeda dari negara ke negara. Sebagai contoh, kami mungkin menemukan bahwa meskipun semua negara menunjukkan hubungan positif antara kedua variabel, korelasi sangat kuat di beberapa negara, hanya moderat pada orang lain, dan agak lemah dalam kelompok ketiga. Atau. memasukkannya ke dalam bahasa kuadrat-analisis regresi linier, kita menemukan bahwa persamaan terbaik pas kita menjelaskan proporsi yang berbeda dari varians diamati di negara-negara yang berbeda. Mari kita asumsikan juga, bahwa tidak ada jumlah penyesuaian dalam sistem, baik variabel independen atau tergantung mengubah fakta mendasar bahwa tingkat yang sama di negara-negara yang berbeda dari pendapatan keluarga yang berhubungan dengan (atau, "menghasilkan") probabilitas yang berbeda dari anak-anak keluarga menghadiri lembaga pasca-sekolah menengah.

Ini adalah situasi paradigma menyerukan kerja dari metode komparatif. Sekarang kita harus bertanya, apa yang merupakan faktor sistem-tingkat yang di tempat kerja, mempengaruhi interaksi antara variabel dalam sistem? Ketika kami menggeser tingkat analisis dari pertimbangan dalam sistem untuk faktor sistem-tingkat, kita terlibat dalam mencoba efek yang berbeda pada hubungan ini dalam sistem-memperkenalkan tambahan, variabel independen secara teoritis dibenarkan, dalam bentuk karakteristik sistem. Kami terus melakukan hal ini sampai kita tidak bisa lagi (meningkat) lebih lanjut proporsi varians diamati dijelaskan dalam masing-masing negara, dan, (b) mengurangi lebih lanjut perbedaan antara negara-negara dalam proporsi varians diamati menjelaskan.

Untuk melanjutkan contoh kita, kita bisa mencoba pada gilirannya pengaruh termasuk di antara variabel penjelas kami seperti tingkat sistem-faktor sebagai "derajat" ketimpangan pendapatan, "rasio jumlah lulusan sekolah menengah dengan ukuran yang sesuai usia "kelompok," proporsi biaya langsung pendidikan postsecondary dibiayai dari sumber-sumber non-bimbingan "keuangan, dan" kebaruan institusi pasca sekolah menengah mendaftarkan 5 persen (atau 10 persen) dari kelompok usia yang sesuai ". Kami berhenti saat masuknya lebih lanjut menghasilkan sistem variabel secara teoritis dibenarkan kembali tidak signifikan dalam hal (a) dan (b) above.5

Hanya pada titik ini kita memperkenalkan nama negara di penjelasan, ascribing perbedaan yang tersisa dalam proporsi varians menjelaskan kepada kekhususan unanalysable unanalysed atau negara. Dalam model ini jelas, nama negara digunakan untuk menandai kumpulan varians dijelaskan. Tujuan dari latihan ini, maka, tidak, seperti dalam studi banding tradisional, untuk memperluas dan memperkaya sejauh mungkin, isi connotational nama negara, melainkan kita berusaha untuk memperluas dan memperkaya untuk batas umum "hukum-seperti" , cross-sistem laporan, membawa di negara (yaitu, sistem) hanya nama ketika kekuatan kita secara akurat untuk menggeneralisasi di negara gagal. Sebuah studi perbandingan pada dasarnya adalah upaya sejauh mungkin untuk mengganti nama sistem (negara) dengan nama konsep (variabel).

Dalam gaya studi perbandingan, untuk contoh, kita telah diambil, kita mungkin berharap untuk membuat pernyataan dari jenis:

Di semua negara, ukuran pendapatan keluarga yang positif berkaitan dengan probabilitas anak-anak dalam keluarga yang terdaftar di sekolah pasca-sekolah menengah penuh waktu, dan perbedaan penghasilan keluarga dapat menjelaskan setidaknya satu-setengah dari perbedaan dalam-negara di probabilitas pendaftaran. Di negara-negara di mana kesenjangan pendapatan yang besar dan proporsi biaya dibiayai dari sumber-sumber non-pendidikan rendah, kekuatan penjelas dari perbedaan pendapatan keluarga meningkat untuk setidaknya tiga perempat. Pertimbangan fraksi dari kelompok usia lulus dari pendidikan menengah, dan kebaruan pertumbuhan sistem postsecondary tidak membaik appreciably penjelasan dalam hal apapun kecuali di negara-negara Soviet-jenis, di mana faktor-faktor tersebut tampaknya menjadi penting. 6

Untuk tujuan kita, akar dari semua ini adalah kebutuhan di beberapa titik dalam analisis untuk menghentikan analisis withincountry lebih lanjut dan untuk mengubah tingkat analisis untuk memasukkan variabel antara-negara. Untuk ini adalah kondisi penting untuk studi harus diklasifikasikan sebagai "perbandingan": data yang dikumpulkan di lebih dari satu tingkat dan analisis juga hasil di lebih dari satu tingkat. Dengan kriteria ini, kita dapat mencoba jawaban atas pertanyaan yang diajukan di atas.

T. Apakah terdapat pendekatan perbandingan karakteristik untuk memecahkan masalah, pengujian hipotesis, merumuskan teori?

A. Ya. Ini melibatkan merumuskan analisis sehingga dalam-sistem hubungan yang menjelaskan semaksimal mungkin menggunakan variabIes dalam sistem, membandingkan karakteristik dan perbedaan penjelasan seperti di sistem, dan mencoba untuk menjelaskan karakteristik dan perbedaan dengan mengubah tingkat analisis untuk mengambil rekening operasi variabel diidentifikasi pada tingkat sistem.

T. Apakah semua studi banding harus baik antar-, lintas-, atau multi-nasional?


A. Tidak, meskipun banyak. Umumnya unit Nasional membentuk matriks untuk pengumpulan data dan pemerintah bersedia untuk membiayai studi (baik langsung, atau tidak langsung melalui badan-badan internasional), sebagai bagian dari olahraga internasional growthmanship kompetitif. Tetapi kita harus menegaskan bahwa studi dalam, mengatakan, Amerika Serikat hubungan antara pendapatan keluarga dan probabilitas anak keluarga mendaftar di pendidikan pasca-sekolah menengah, diformulasikan dalam bentuk non vs Selatan-Selatan, atau perkotaan vs daerah pedesaan, atau kulit putih vs kulit hitam, memiliki kesempatan yang sama dengan studi internasional menggunakan pendekatan perbandingan, sebagaimana didefinisikan di atas. 7


T. Apakah semua-, antar-lintas, atau studi multinasional ipso facto komparatif?

J. Tidak. Banyak penelitian menggunakan data dari lebih dari satu negara, tetapi membatasi variabel dianggap atau analisis yang digunakan untuk tingkat tunggal, baik dalam sistem atau seluruh-sistem tetapi tidak keduanya. Jadi, kita lihat analisis multi-nasional dalam tren di pengeluaran pendidikan yang dibatasi untuk menyandingkan hubungan tingkat negara (misalnya, persentase dari GNP yang ditujukan untuk pendidikan), dan ada negara multi-studi dari kurikulum terbatas pada univariates dalam-negara (misalnya, jumlah waktu yang ditetapkan untuk mata pelajaran sekolah yang berbeda). Dalam pengertian teknis istilah yang kami telah mengusulkan di atas, studi tersebut tidak komparatif.

CATATAN
1. Lihat Bruce M. Russett et al. (1964), Bagian B "Analisis Kecenderungan dan Pola", terutama "Penjelasan multifaktor Perubahan Sosial", hal. 311-321. Juga Merritt R. dan S. Rokkan (1966) Bernhard Dieckmann (1970), Berstecher Dieter (1970), S. Rokkan (1968), dan A. Przeworski dan H. Teune (1970). Beberapa poin yang disajikan dalam makalah ini sangat bergantung pada Bagian Satu buku terakhir. Setiap volume dikutip di sini berisi bibliografi penting. [BACK]
2. Lihat Przeworski dan Teune (1970), D.E. Apter (1968). R.C. Macridis (1968), H.A. Scarrow (1969) dan P. Shoup (1968). G.A. Almond dan S. Verba (1965) tetap merupakan karya penting utama dalam bidang analisis komparatif politik / pendidikan, meskipun melihat kontribusi Sheuch di Rokkan (1968) untuk kritik dari banyak aspek Almond dan Verba kerja. [BACK]
3. Classicus lokus M.-A. Jullien's "Esquisse..." Dicetak ulang di S. Fraser (1964). [BACK]
4. Lihat, misalnya, Michel Debeauvais (1970). [BACK]
5. Sering kali, tentu saja, kita harus berhenti pendek dari titik ini, karena kurangnya waktu dan uang. [BACK]
6. Pernyataan semacam itu mungkin mengatur panggung untuk mencoba mengembangkan teori lintas-nasional yang sah hubungan antara pendapatan keluarga dan permintaan keluarga untuk sekolah pada umumnya, dan bukan hanya untuk pendidikan pasca-sekolah menengah. [BACK]
7. Sebagian besar peserta pada konferensi ini adalah khusus berkaitan dengan studi perbandingan fenomena pendidikan berdasarkan unit nasional. Mungkin, karena itu, bidang kita mungkin lebih baik disebut pendidikan "komparatif lintas-nasional". tata-nama ini akan memiliki kebaikan menyiratkan adanya landasan lainnya atau unit untuk melakukan analisis komparatif. Tidak hanya akan kita ingin mempertahankan hubungan dengan studi banding menggunakan dasar lainnya, tapi kami akan mengakui adanya suatu logika umum yang mendasari semua analisis komparatif, dan ditarik untuk mengikutinya dalam pekerjaan kami. [BACK]
DAFTAR PUSTAKA
Almond, G.A., dan S. Verba. Budaya Civic. Boston: Little, Brown, 1965.
Apter, D.E. Beberapa Pendekatan Konseptual Studi Modernisasi. Englewood Cliffs, N.J.: Prentice Hall, 1968.
Berstecher, D. Zur teori dan und Technik des internationalen Vergleichs: Das Beispiel der Bildungsforschung. Stuttgart: Klett, 1970.
Debeauvais, M. Studi Komparatif Pendidikan Its Pengeluaran dan Tren di Negara OECD sejak tahun 1950. Paris: OECD, 1970.
Dieckmann, B. Zur Natuurlike systematischen des internationalen Vergleichs: Probleme des Datenbasis Entwicklungsbegriffe und der. Stuttgart: Klett, 1970.
Fraser, S. Jullien 's Rencana Pendidikan Perbandingan, 1826-1827. New York: Guru College, Columbia University, 1964.
Macridis, R.C. Studi Perbandingan Politik. New York: Random House, 1968.
Merritt, R., dan S. Rokkan (eds.). Membandingkan Bangsa: The Penggunaan Data Kuantitatif dalam Penelitian Cross-Nasional. New Haven: Yale University Press, 1966.
Przeworski, A., dan H. Teune. The Logic Inquiry Perbandingan Sosial. New York: Wiley, 1970.
Rokkan, S. (ed.). Perbandingan Penelitian Budaya dan Bangsa di seluruh. Paris / The Hague: Mouton, 1968. (Terutama kertas oleh HR Alker, Jr, L. Benson, AJF K & oumlbben, D. Lerner, G. Ohlin, EK Scheuch.)
Russett, B.M. et al. Dunia Buku Pegangan Indikator Politik dan Sosial. Baru Haven: Yale University Press, 1964.
Scarrow, H.A. Perbandingan Analisis Politik. New York: Harper & Row, 1969.
Shoup, P. "Komunis Bangsa Membandingkan: Prospek untuk Pendekatan empiris". Review Ilmu Politik Amerika 62 (1968).
Sumber diterjemahkan dari : http://www.hku.hk/cerc/1k.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

al hamdu lillah