ASSALAMU ALAIKUM

SELAMAT DATANG DI IQBAL'S BLOG

Kamis, 15 April 2010

Makna dari Term Perbandingan dalam Pendidikan Perbandingan (terj)

Makna dari Term Perbandingan dalam Pendidikan Perbandingan (terj)
Diterbitkan di Studi di Dunia Pendidikan 3 # 1 & 2, 2002: 53-68
Val D. Karat
Universitas California, Los Angeles


Senang untuk berbagi beberapa komentar dengan Anda pada pertemuan regional dan Internasional Perbandingan Pendidikan Masyarakat (species). Saya akan membahas beberapa isu-isu yang terkait dengan species, karena aku merasa semua perhatian yang diberikan terlalu sedikit untuk makna label "komparatif" dan "internasional" dalam masyarakat kita. Species awalnya dikenal sebagai Pendidikan Masyarakat Perbandingan dan pada tahun 1972 selama masa jabatannya sebagai presiden Stewart Fraser berhasil menambahkan "International istilah" Saya tidak berencana untuk menarik perbedaan yang tegas antara dua daerah., Meskipun mungkin bisa membantu untuk menyarankan bahwa "pendidikan komparatif" umumnya dianggap sebagai aspek yang lebih akademis atau ilmiah dari lapangan, sementara pendidikan internasional yang terkait dengan "kerjasama, pemahaman, dan pertukaran" elemen bidang (Fraser dan Brickman 1968). Saya bekerja secara aktif di kedua bidang, dalam yang saya pertimbangkan penelitian saya dan karya teoretis berkaitan dengan pendidikan komparatif, sementara pelayanan saya sebagai direktur UCLA Abroad Program Pendidikan berkaitan dengan pendidikan internasional.

Hari ini, saya ingin berkonsentrasi pada istilah "perbandingan" seperti yang digunakan dalam pendidikan komparatif. Dalam beberapa hal istilah studi banding telah disayangkan, karena sebagian besar pengetahuan komparatif di alam. Dalam hal pendidikan, R. Murray Thomas (1998: 1) mengingatkan kita bahwa "dalam arti yang paling inklusif, pendidikan komparatif mengacu pada memeriksa dua atau lebih entitas pendidikan atau peristiwa untuk mengetahui bagaimana dan mengapa mereka sama dan berbeda." Thomas poin bahwa pendidikan komparatif secara umum didefinisikan dalam praktek dalam arti lebih terbatas. Artinya, mengacu pada studi "dari kemiripan pendidikan dan perbedaan antara wilayah dunia atau antara dua atau lebih negara ..." Stewart dan William Fraser Brickman (1968: 1) akan setuju dengan Thomas dalam definisi mereka sendiri lapangan.: "Perbandingan Pendidikan adalah ... analisis sistem pendidikan dan masalah dalam dua atau lebih lingkungan nasional dalam hal sosio-politik, konteks ekonomi, budaya, ideologi, dan lainnya" definisi tersebut adalah sama dengan yang di bidang ilmu sosial lainnya komparatif.. Perbandingan Sosiologi, misalnya, telah didefinisikan sebagai perbandingan ... khusus lintas-budaya atau lintas-sosial dari persamaan dan perbedaan antara fenomena sosial ... (Jary dan Jary 1991: 103).

Tugas saya dalam esai ini adalah untuk mempertimbangkan istilah "perbandingan" dalam pengertian yang lebih dibatasi, dengan cara istilah yang digunakan dalam berbagai bidang studi perbandingan. Hal ini agak aneh, bahwa para sarjana di bidang pendidikan komparatif kita tidak pernah berusaha untuk menyelesaikan berbagai arti istilah "perbandingan" Kami mungkin tidak kritis menerima pandangan bahwa banyak bidang subbidang komparatif mereka dan membuat asumsi bahwa semua bidang perbandingan miliki. banyak kesamaan yang tidak perlu bagi kita untuk memikirkan arti istilah tertentu. Beberapa comparativists puas mengutip pernyataan terkenal Rudyard Kipling dalam The Flag bahasa Inggris: "apa tahu mereka dari Inggris, yang hanya Inggris tahu" atau! Laporan dari Johann Wolfgang Goethe, di Sprüche di Prosa: "Dia yang tahu apa-apa bahasa asing, tahu apa-apa tentang sendiri. "
Studi Perbandingan baik dalam ilmu-ilmu hayati dan ilmu-ilmu sosial memiliki banyak kesamaan, tetapi ada juga perbedaan penting dalam cara studi banding digunakan dan saya ingin menguraikan persamaan dan perbedaan tersebut. Dengan kata lain, saya berencana untuk melakukan analisis komparatif studi komparatif. Latihan tersebut sulit, karena setiap bidang terus berubah, namun sebagian besar bidang didasarkan pada tradisi yang memiliki karakteristik yang abadi, dan saya ingin berkonsentrasi pada sapuan kuas potret perbandingan luas bidang beberapa perbandingan.

Asal Studi Perbandingan

Studi Perbandingan muncul pada saat penting dalam sejarah dunia. Eropa telah menemukan sisa dari dunia dan mencoba untuk menjelaskan variasi banyaknya. penjelasan Rasional sedang dicari sifat sebenarnya dari lembaga-lembaga manusia. Sebuah keyakinan yang diperlukan dalam hukum alam membuat penilaian tentang bagaimana pemerintah, keluarga, dan masyarakat sipil yang terorganisir. Perkembangan ini memberikan kontribusi pada peningkatan studi komparatif. Ilmu itu sangat penting dalam perkembangan studi banding, dan sarjana komparatif awal seragam diidentifikasi sebagai salah satu bidang yang didasarkan pada penggunaan "metode ilmiah" Dalam pengertian ilmiah yang lebih umum, sarjana perbandingan diuji hipotesis tentang hubungan sebab akibat antara gejala.. Namun, dari para ulama juga perbandingan awal Pembatasan penelitian ilmiah mereka dalam dua cara. Pertama, mereka memeriksa persamaan dan perbedaan antara fenomena atau kelas dari fenomena. Kedua, sedangkan ilmu pengetahuan umumnya berkomitmen untuk eksperimentasi sebagai suatu cara untuk membuat klasifikasi dan teori pengujian, sarjana perbandingan hampir seluruhnya bergantung pada variasi belajar secara alami dan wajar.

Studi Perbandingan awalnya muncul dalam ilmu kehidupan, sebagai sub-anatomi, paleontologi, dan embriologi. Ilmu-ilmu kehidupan membentuk bentuk utama yang akan mengambil studi banding dengan menekankan hirarki klasifikasi. Untuk mengklasifikasikan adalah menyusun item atau data menjadi kelompok-kelompok, dan skema klasifikasi ilmu-ilmu hayati komparatif didasarkan pada asumsi dari hierarki bentuk kehidupan. Perbandingan anatomi, misalnya, diasumsikan bahwa kehidupan hewan terdiri dari skala "apa yang disebut sebagai," atau tangga "ciptaan" dan kelompok hewan yang diduduki anak-anak tangga yang berbeda atau langkah-langkah di tangga itu. Ahli anatomi komparatif dibandingkan organ dan sistem organ dalam rangka untuk menentukan variasi yang bisa ditemukan dalam ciptaan Allah. Dengan munculnya teori evolusi, anatomi komparatif adalah revolusi dalam bahwa arketipe berbagai hewan penciptaan tangga ini dipandang sebagai langkah progresif dalam proses evolusi. bentuk Life dianggap bergerak sepanjang jumlah baris evolusi dari yang sederhana hingga kompleks.
Embriolog, yang mempelajari embrio dan janin, juga terlibat dalam analisis komparatif dan dengan munculnya teori evolusi mereka mengembangkan gagasan bahwa ontogeni mengulangi phylogony. Artinya, mereka menyatakan adanya bukti bahwa embrio dan janin hewan setiap perjalanan melalui pohon keluarga sendiri. Paleontologi memfokuskan pada asal-usul atau kehidupan melalui studi fosil dengan tujuan untuk merekonstruksi bentuk-bentuk kehidupan mati, bentuk dasar dan struktur, evolusi mereka dan hubungan taksonomi mereka.Pada abad kesembilan belas semua bidang ini didasarkan pada asumsi umum bahwa ada hirarki bentuk kehidupan, dengan manusia yang merupakan bentuk kehidupan yang tertinggi.


Perbandingan Ilmu dalam Ilmu Sosial

Orang dapat melihat-carry over dari studi banding di ilmu awal kehidupan untuk tren utama dalam ilmu sosial. Kita ingat, bahwa Auguste Comte (1998: 132-37), bapak sosiologi, yang pertama kali berlabel lapangan sosiologi komparatif, memberikan kredit untuk fisiologi untuk banyak berpikir, dan gagasan tentang masyarakat sesuai menyolok dengan tangga "menjadi "dalam studi anatomi. Artinya, ia yakin masyarakat berkembang melalui serangkaian tahapan ditetapkan, dengan Eropa di puncak dari proses ini. Sosial evolusi terdiri dari tiga tahap utama: teologis (agama), maka metafisik (filosofis), dan akhirnya positif (ilmiah) tahap. Dalam teorinya ia membedakan antara "statika" dan "dinamika" statika Nya. Akan bergema oleh mereka menekankan tatanan sosial dan fungsionalisme, sementara dinamika nya akan ditekankan oleh tertarik pada perubahan yang terjadi dalam masyarakat dan kekuatan yang akan memberikan kontribusi kepada mereka perubahan ini. Menurut Comte, pekerjaan utama sosiolog akan menyelidiki masyarakat dan menempatkannya di panggung tepat evolusi perkembangan mereka.
Pada paruh kedua abad kesembilan belas, sosiologi berkembang menjadi disiplin yang diakui, dan pendirinya mengembangkan sebuah paradigma yang mengikuti kerangka konseptual Compte dalam bahwa masyarakat terlihat untuk kemajuan melalui beberapa tahap, termasuk tahap primitif, tahap tradisional dan akhirnya modern panggung. Dua tahap akhir mewakili suatu bangunan sosial dikotomis, dunia modern membentuk satu ekstrim ideal dari membangun dan membentuk tradisional lainnya. Kerangka gema homogenitas Herbert Spencer dan diferensiasi, tradisionalisme Max Weber dan rasionalisme, Emile Durkheim organik untuk organisasi mekanik, dan masyarakat Ferdinand Tönnies 'dan masyarakat. Kerangka dikotomis ini menunjukkan suatu gerakan linier antara dua ekstrem. Sebuah negara diyakini memodernisasi ketika kehilangan ciri tradisional dan mengambil karakteristik modern. Penting untuk dicatat bahwa tidak semua para ulama yang disebutkan di atas melihat modern sebagai uang muka atas tradisional. Durkheim (1893), misalnya, melihat pergeseran dari organik ke kehidupan sosial mekanis menjadi langkah mundur dalam organisasi sosial.
Sebuah asumsi dasar dari sosiolog komparatif telah bahwa hirarki sosial yang ada dan bentuk tugas comparativist adalah untuk mengklasifikasikan berbagai masyarakat dan menempatkannya di stasiun yang sesuai hirarki mereka.

Sejumlah besar penelitian di bidang pendidikan komparatif didasarkan pada asumsi yang sama bahwa ada suatu hierarki struktur perkembangan sosial dan pendidikan. Ini adalah paradigma meresap dalam ilmu-ilmu sosial pada saat itu pendidikan komparatif menjadi subbidang yang sah dalam pendidikan pada tahun-tahun setelah Perang Dunia II. Salah satu alasan bidang pendidikan komparatif melepas adalah peran sentral diberikan untuk pendidikan dalam pembangunan nasional, bantuan asing, dan investasi ekonomi. Dan menurut ulama seperti Philip Altbach (1991), teori modernisasi tetap hari ini salah satu fitur mendefinisikan pendidikan komparatif, meskipun dalam beberapa tahun terakhir ini telah agak didiskreditkan. Misalnya, Samuel Huntington (1971: 294) mengeluhkan bahwa cita-cita modern ditetapkan, "maka segala sesuatu yang tidak modern berlabel tradisional" Tantangan terbesar bagi modernisasi. Telah datang dari konflik yang disebut para ilmuwan sosial yang berorientasi. Salah satu teori yang lebih populer dalam paradigma ini, misalnya, telah menjadi teori sistem dunia, yang didasarkan pada pemikiran bahwa dunia dikendalikan dan diperintah oleh kapitalisme, yang terletak di negara-negara inti, dan diperintah oleh orang-keuntungan dari sistem kapitalis . Bagian lain dari dunia ini terletak di pinggiran apa yang disebut semi-atau pinggiran negara, yang dianggap sebagian besar dimanfaatkan dan korban oleh negara inti. Dan bahkan baru-baru ini, gagasan tentang globalisasi telah menjadi tema dominan dalam kerja internasional. Walaupun menggabungkan globalisme politik dan budaya, tetap terutama berpusat pada gagasan tentang sistem kapitalis global yang mendefinisikan hidup kita (Wallerstein 1991). Kita sering lupa bahwa banyak dari karya terbaru konseptual berasal dari Karl Marx, yang juga melihat masyarakat membentuk hirarki yang jelas dan pergerakan sejarah melalui berbagai tahap. sistem Dunia dan teori-teori globalisasi adalah konstruksi konseptual didasarkan pada interpretasi sebanyak seperti pada fakta sejarah, tetapi mereka memainkan peran yang kuat dalam pemikiran pendidik komparatif. Meskipun paradigma pembangunan hirarkis yang diuraikan di atas terus alat tenun besar di bidang pendidikan komparatif, gagasan alternatif juga ditemukan.

Alternatif Semacamnya Studi Perbandingan

Walaupun tampaknya ada kerangka studi banding meresap dalam ilmu-ilmu sosial dan pendidikan komparatif, ada sejumlah kerangka komparatif lainnya. Saya akan garis tiga alternatif: tipologi sistem ahistoris, studi sejarah dalam perspektif lintas budaya, dan studi pengaruh lintas batas nasional.

Sistem ahistoris Tipologis

Salah satu variasi utama dalam pekerjaan klasifikasi antara comparativists adalah usaha untuk mengklasifikasikan sistem sosial dan struktur yang tidak menyarankan pengaturan evolusi atau hirarkis. Perbandingan politik sangat dikenal karena ahistoris upaya untuk mengembangkan kategori mewakili dunia politik kontemporer. Meskipun juga telah memberikan perhatian untuk modernisasi dan pembangunan politik, utamanya politik komparatif warisan, yang bunga dalam mengklasifikasikan jenis rezim yang ada, mencari setara bahasa dalam sistem politik yang berbeda, dan mengelompokkan fungsi masing-masing. Kita semua akrab dengan cara berikut yang berkuasa: pemerintahan monarki satu (), aturan dari sedikit (bangsawan), dan aturan demokrasi (banyak). Tidak ada saran dalam skema bahwa satu bentuk pemerintahan berevolusi dari bentuk lain, atau bahwa satu bahkan lebih baik daripada yang lain. Bahkan, setiap jenis memiliki sisi gelap di bahwa monarki dapat merosot menjadi tirani atau despotisme, aristokrasi dapat menjadi oligarki, dan demokrasi bisa menjadi kacau massa atau bentuk yang berkuasa.

Demikian pula, spesialis dalam hukum perbandingan tertarik dalam isi normatif dari berbagai sistem hukum. Mereka berusaha untuk mendefinisikan sistem hukum keluarga seperti hukum Romawi, hukum umum, atau hukum sosialis, dan mengidentifikasi norma-norma dan cara berpikir yang terjadi dalam keluarga-keluarga hukum.

Sedangkan tipologi ahistoris mendominasi bidang perbandingan yakin, pendidikan komparatif telah memberikan sedikit perhatian untuk tipologi nasional. Ini tampaknya sangat mendasar bahwa bidang perbandingan hampir tidak ada dalam arti yang bermakna kecuali objek penelitian telah diklasifikasikan dalam beberapa cara yang ketat sehingga penelitian adalah kumulatif. Perbandingan pendidik harus bergantung pada tipologi yang diambil dari bidang lain, tetapi tidak berbuat banyak untuk memperluas dan meningkatkan bentuk tipologi pendidikan. Memang benar bahwa Marc Antoine Jullien, dilihat oleh banyak orang sebagai bapak pendidikan komparatif, adalah salah seorang ulama modern pertama yang mendirikan desain klasifikasi yang akan memfasilitasi pengumpulan dan katalogisasi data tentang sistem sekolah yang berbeda. Skema ini telah ditahan sampai hari ini (Holmes 1981: 89). Beberapa pekerjaan awal dilakukan oleh Pedro Rosello, dan diikuti oleh para sarjana seperti Franz Hilker (1962) dan George Bereday (1964), yang diasumsikan bahwa sebelum penjajaran bisa terjadi dalam proses perbandingan, klasifikasi jelas akan diperlukan. Namun, itu biasanya jatuh pada badan-badan internasional dan organisasi untuk mengklasifikasi data pendidikan internasional, terutama karena kelompok-kelompok seperti Biro Pendidikan Internasional, Unesco, Organisasi Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan, dan Dewan Eropa, yang mulai mengumpulkan informasi tentang pendidikan di berbagai pengaturan nasional, diakui perlunya menggunakan seperangkat kategori standar. Fokus dasar skema terbanyak adalah pada tingkat dan jenis pendidikan, dan telah lama jelas bahwa tata-nama, dan fleksibilitas skema hanya kira-kira yang sesuai dengan kebanyakan negara.

Meskipun upaya organisasi-organisasi internasional, bekerja kumulatif sedikit yang datang dari permohonan awal mereka untuk upaya klasifikasi sistematis. Selain itu, para sarjana pendidikan komparatif memiliki sedikit hubungannya dengan skema yang paling, dalam beberapa hal karena mereka telah mengambil tertarik untuk berkontribusi dalam proses tersebut. Tentu saja ada pengecualian, termasuk Brian Holmes (1981: Ch. 5) atau Philip Coombs (1968). Beberapa karya saya sendiri telah melibatkan klasifikasi sekolah (Rust 1977; Dalin dan Rust 1998). Di UCLA Saya dan mahasiswa saya baru saja terlibat dalam survei karya yang diterbitkan dalam jurnal pendidikan komparatif di akhir 1980-an dan 1990-an. Para penulis, yang diterbitkan dalam jurnal-jurnal pendidikan komparatif, jarang menunjukkan klasifikasi yang merupakan bagian dari agenda penelitian mereka.

Pendekatan Sejarah dalam Studi Perbandingan

Beberapa bidang perbandingan humanistik memberi perhatian yang kuat terhadap asal-usul dan sejarah jika mereka pokok. filologi perbandingan adalah kasus yang baik di titik. Filolog umumnya merasa tidak patut untuk menunjukkan bahwa bahasa berkembang dalam arti istilah konvensional, karena umumnya menyiratkan evolusi gagasan perubahan atau perbaikan yang progresif, dan filolog komparatif jarang telah bersalah atas menunjukkan bahwa satu bentuk bahasa yang lebih unggul dari yang lain. Sebaliknya, filolog adalah konten untuk melacak perubahan yang terjadi pada suara, dalam kata-kata, dalam ejaan, dalam tata bahasa, dll, dan bergabung dengan sosial-ahli linguistik dalam mempelajari kekuatan kontekstual berhubungan dengan perubahan-perubahan bahasa.
Franz Bopp, pendiri filologi komparatif, terutama tertarik pada genesis bentuk-bentuk linguistik setidaknya mereka tergolong ke bahasa Indo-Eropa (Ludwig Henning Delbrück 1882). Mereka filolog komparatif yang mengikuti Bopp percaya akar sejarah bahasa hanya bisa dicapai melalui perbandingan (Sayce 1892). Mereka telah berusaha mengumpulkan sejarah spesies manusia dengan terlibat dalam sebuah studi ilmiah tentang sejarah bahasa. filologi Kontemporer perbandingan, sekarang biasanya disebut linguistik komparatif, terus fokus pada rekonstruksi bentuk-bentuk awal bahasa dan perubahan yang terjadi dalam bahasa.

Penelitian sejarah memainkan peran penting sebagai bidang pendidikan komparatif tersebut didefinisikan. Banyak perintis awal lapangan itu sendiri sejarawan, termasuk Robert Ulich, Ishak Kandel, Harold Benyamin dan William W. Brickman. Mereka yang menulis buku teks awal, termasuk Ishak Kandel (1933) serta DI Thut dan Don Adams (1964), mengambil pendekatan historis untuk studi negara mereka. Namun, pekerjaan mereka menyimpang dari yang nyata dari filolog komparatif. Pertama, filologi sementara telah mempertahankan fokus pada asal-usul bahasa, sedikit perhatian diberikan dalam pendidikan komparatif terhadap asal-usul dari setiap aspek pendidikan. Sebaliknya, sejarah pendidikan biasanya diuraikan dalam rangka memberikan rasa konteks dan setting sosial di mana masalah pendidikan tertentu berada. Kedua, ada umumnya cacat metodologis dalam catatan sejarah pendidik komparatif. Karena pendidikan komparatif awal global di alam, studi sejarah pelopor ini medan yang dihasilkan didasarkan hampir secara eksklusif berdasarkan sumber-sumber sekunder. Bahkan, Auguste Comte (1988) berpendapat bahwa sesuai dengan mengandalkan sumber sekunder ketika mempelajari sejarah masyarakat. Namun, tradisi yang tidak menyebabkan kredibilitas besar dalam karya bersejarah mereka.

Sementara studi historis memainkan beberapa peran dalam pendidikan perbandingan kontemporer, tidak signifikan. Dalam pekerjaan survei kami di UCLA, yang disebutkan di atas, kita telah menemukan sekarang hanya sedikit perhatian diberikan pada historiografi, hanya 10,3 persen dari penulis ditinjau dinilai mencakup sejarah sebagai bagian dari publikasi riset mereka (karat dan Lainnya, 1999). Aku berbalik sekarang ke kategori berikutnya perbandingan: pengaruh lintas budaya.

Pengaruh di Budaya

Beberapa bidang perbandingan fokus terutama pada pengaruh dalam dan lintas budaya. Perbandingan sastra adalah contoh utama dari orientasi ketik bahwa ahli perbandingan upaya untuk mengungkap keterkaitan antara individu, sekolah pemikiran, atau literatur nasional sepanjang waktu dan ruang. Dalam hal waktu, spesialis sastra komparatif ingin bagan bagaimana Katolik dipengaruhi sastra Jerman klasisisme Jerman dan bagaimana klasisisme, pada gilirannya, dipengaruhi romantisme; bagaimana Shakespeare berubah sastra Inggris, bagaimana sastra modern Eropa dalam utang untuk sastra Yunani dan Latin. Dalam hal ruang, sarjana sastra komparatif ingin melacak pergerakan tema dan genre dari satu tempat ke tempat lain, bagaimana agama tema di Swiss pindah ke Belanda, kemudian ke Amerika, bagaimana Tolstoi, Emerson dan Thoreau dipengaruhi penulis India di Asia Selatan; bagaimana penulisan Afrika menggabungkan gaya Eropa; bagaimana pola dasar bergerak Don Juan dari kebudayaan (misalnya, Samuel dan Shanmugham 1980; Weisstein 1968; Weisbuch 1989; Highet 1992).
Beberapa pekerjaan penting telah dilakukan dalam pendidikan komparatif terkait dengan menelusuri pengaruh dalam perubahan pendidikan dan reformasi. Harry Armytage, misalnya, telah menulis empat buku menelusuri pengaruh Amerika, Perancis, Jerman, dan Rusia di bidang pendidikan bahasa Inggris (1967, 1968; 1969a; 1969b). Frederick Schneider (1943) mengabdikan sebagian besar masa tugasnya dari pengasingan di Nazi Jerman menelusuri pengaruh pendidikan Jerman pada negara-negara lain. Beberapa karya saya telah difokuskan pada pengaruh timbal balik di bidang pendidikan antara Jerman dan Amerika (1967; 1968; 1997). Salah satu cerita menarik yang saya biasanya kirim di kelas saya adalah bagaimana laporan sarjana Perancis, Victor Sepupu, pada pendidikan Prusia pada 1831 mengakibatkan berdirinya sekolah umum Amerika. Pada tahun 1834 Sarah Austin laporan Sepupu diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris dan salinan terjemahan bahasa Inggris ini jatuh ke tangan Amerika dan panggilan terompet untuk eksodus besar-besaran pendidik dan negarawan untuk Prusia, termasuk Calvin E. Stowe (1910), Alexander Dallas Bache (1839) , Horace Mann (1844), dan Henry Barnard (1854). Akibatnya, sekolah umum Amerika hampir salinan tepat dari Volksschule Prusia. Anehnya, para reformis Amerika sering mempertahankan istilah Perancis yang digunakan oleh Sepupu. Akibatnya, sekolah biasa Amerika merupakan replika dari seminar pelatihan guru Jerman, meskipun istilah yang kita gunakan berasal dari Normale (Prancis Ecole).

Saya akan menyimpulkan bahwa meskipun menelusuri pengaruh dapat ditemukan di studi pendidikan komparatif mereka tidak merupakan agenda penelitian sistematis apapun dari mereka di lapangan. Sedangkan perbandingan sastra telah mengembangkan suatu kerangka yang sistematis untuk tabel literatur kumulatif pada pengaruh, pengaruh mengenai pekerjaan pendidikan komparatif tetap sporadis dan non-kumulatif.


Diskusi
Dengan meninjau semua terlalu dangkal, telah memungkinkan untuk mengkarakterisasi berbagai bidang perbandingan. Saya mencatat, misalnya, bahwa anatomi komparatif memiliki hirarki klasifikasi komparatif; politik komparatif memiliki orientasi yang agak berbeda terkait dengan tipologi ahistoris, sementara jejak filologi perbandingan komparatif pengembangan bahasa, dan sastra komparatif jejak pengaruh budaya di seluruh budaya. Pertanyaan yang tersisa, apakah kita mampu mencirikan bidang kita sendiri pendidikan komparatif dalam beberapa cara tertentu. Tentu saja, tipologi sistem pembangunan dan ahistoris, dan pengaruh budaya telah memainkan beberapa peran dalam bidang kita, namun saya cenderung untuk menggolongkan pekerjaan kami sebagai mengandalkan terutama pada perkembangan klasifikasi hirarkis.
Dalam hal tertentu, pendekatan komparatif yang kita lihat dalam bidang kita sangat disayangkan, karena kami adalah bidang yang relatif kecil, salah satu yang terfragmentasi dalam beragam koneksi dengan berbagai disiplin ilmu sosial, dan pekerjaan kita diencerkan oleh kurangnya kami identifikasi dengan spesifik orientasi komparatif. Saya tidak ingin menyarankan bahwa pekerjaan perbandingan kami akan secara sempit didefinisikan sebagai di beberapa bidang. Misalnya, tujuan tunggal mistisisme komparatif adalah untuk mempelajari pengalaman mistis, dalam rangka untuk menentukan "apakah semua pengalaman tersebut dapat direduksi menjadi satu pola" (Zaehner 1957: 31). Namun, menjadi sedikit lebih fokus dalam agenda penelitian komparatif kami mungkin akan membantu kita membuat kemajuan lebih dalam hal kontribusi ilmiah kita.

Meskipun bidang kita dilemahkan oleh keragaman metodologis, saya percaya kita menghadapi tantangan yang lebih serius. Di masa lalu kita telah mengandalkan pada paradigma pembangunan yang diambil dari kehidupan dan ilmu sosial. Model seperti modernisasi, teori sistem dunia, dan globalisasi, semua memiliki tepi deterministik kepada mereka. Karl Popper (1962) telah diberi label orientasi seperti historisisme, karena mereka bergantung pada gaya prediksi dan metodologi ilmu-ilmu alam. Terlalu sering kita telah bersalah karena kecenderungan historis dalam pendidikan komparatif dan pekerjaan kami telah menderita sebagai konsekuensinya. tren terbaru dalam bidang kita adalah signifikan, karena telah mengalihkan perhatian kita dari orientasi ini positivis terhadap pertimbangan yang lebih luas produksi pengetahuan. Kecenderungan anti-positivistik dalam bidang kita yang menyegarkan tapi pada saat yang sama mereka menantang.

Apologis untuk pendekatan yang lebih konvensional komparatif berorientasi ilmu-klaim ini orientasi baru, yang saya mengidentifikasi di sini sebagai postmodernisme, seharusnya ditolak, karena tempat dasar-dasar studi banding dalam bahaya, seolah-olah menghapuskan setiap gagasan kategori sebanding. Pembela ilmu sains klaim memungkinkan kita untuk membangun referen tetap dan sistem berpikir umum yang diperlukan untuk studi banding ada. Postmodernsists setuju bahwa para sarjana ilmu-berorientasi mengandalkan frame global referensi, tetapi mereka mengkritik asumsi positivis, karena acuan tetap mengunci peradaban ke dalam sistem berpikir totaliter dan logocentric. Jean-François Lyotard (1984) dan Michel Foucault (1980) ilmu mengasosiasikan dengan "teori totaliter" dan "universal terroristic." sarjana postmodern menggambarkan dunia sebagai salah satu yang decentered, selalu berubah, tanpa rantai dan konvensi masyarakat modern. Its pendukung percaya cerita masyarakat majemuk kontemporer sedang ditulis oleh sejumlah narasi dan menolak sistem pemikiran filosofis, yang mengusulkan beberapa standar universal, sebagaimana tercermin dalam orientasi sarjana seperti Adam Smith, Freud, Hegel, Compte, dan Marx . Tetapi sarjana lain membela paradigma konvensional seperti klaim bahwa postmoderns membuang bayi dengan bak mandi. epistemologi postmodern mereka akan menolak kemungkinan membangun kategori sebanding.

Mereka yang membela postmoderns paradigma konvensional klaim menghancurkan kemungkinan memenuhi kriteria yang diperlukan untuk perbandingan. Argumen ini penting, dan aku telah di tempat lain memperingatkan terhadap menolak metanarratives tertentu, karena saya khawatir kita menjadi terperangkap ke dalam kerangka kerja lokal yang tidak memiliki keabsahan umum, bahwa perbandingan melarang, dan menyangkal integrasi budaya dan nilai-nilai harmonisasi (Rust 1991). metanarratives sah memberikan akses ke pengetahuan individu, sistem, dan masyarakat, memberikan bentuk analisis yang mengekspresikan dan mengartikulasikan perbedaan, yang mendorong berpikir kritis tanpa menutup pikiran dan jalan untuk tindakan yang konstruktif. sikap saya bisa dilihat sebagai hati lemah, karena saya ingin tetap mendukung ilmu pengetahuan sementara menantang sempitnya karya ilmiah masa lalu. Saya harus mengakui bahwa saya telah menganggap besar untuk ilmu pengetahuan dan potensinya, dan saya setuju dengan John Horgan (1996: 5), bahwa para ilmuwan umumnya ingin belajar tentang realitas, dan saya memuji mereka untuk kepentingan mereka untuk mengetahui lebih banyak, dalam menemukan kebenaran. Namun, kecenderungan mereka untuk mengabaikan cara-cara non-ilmiah untuk mengetahui diri-mengalahkan. Apakah ada cara untuk mendukung ilmu pengetahuan sambil mengakui nilai cara lain untuk mengetahui?

Salah satu tindakan kita pendidik perbandingan mungkin dilakukan adalah kembali komitmen kuat kami untuk klasifikasi hirarkis perkembangan. Ini jelas telah disukai Eurocentrism dan hubungan kekuasaan yang tidak setara. Saya menemukan pendekatan perbandingan lain yang dibahas dalam esai ini kurang hegemonik dari perkembangan klasifikasi hirarkis, dan bidang kita bisa menghindar dari ancaman anti-positivis dengan bergerak menuju pendekatan ini lebih adil.

Pada saat yang sama, saya merasa kita harus menolak klaim hegemoni ilmu pengetahuan. Kami ingat, misalnya, masyarakat percaya bahwa Comte dilalui melalui berbagai tahap, dari agama, filsafat, kemudian ilmu. kesalahan-Nya, dari sudut pandang saya, tempat ini adalah cara mengetahui dalam kerangka hirarki, yang membuat filsafat berarti kedua tingkat mengetahui, dan agama berarti ketiga tingkat mengetahui. orientasi saya adalah untuk menempatkan mereka sejajar satu sama lain. Ada tempat untuk rohani, tempat untuk filosofis, dan tempat untuk ilmiah, dan upaya untuk meletakkan satu secara eksklusif atas yang lain adalah tidak pantas.





Bibliografi
Almond, G., dan J. Coleman. 1960. Politik Pengembangan Wilayah. Princeton, NJ: Princeton University Press.
Altbach, PG 1991.Trends dalam Pendidikan Komparatif. Pendidikan Perbandingan Review, 35 (Februari), 491-507.
Armytage, W. H. G. 1967. Pengaruh Amerika di Pendidikan Bahasa Inggris. London: Routledge dan K. Paulus.
Armytage, W. H. G. 1968. Pengaruh Prancis pada Pendidikan Bahasa Inggris. London: Routledge dan K. Paulus.
Armytage, W. H. G. 1969a. Pengaruh Jerman di Pendidikan Bahasa Inggris. London: Routledge dan K. Paul.
Armytage, W. H. G. 1969b. Pengaruh Rusia di Pendidikan Bahasa Inggris. London: Routledge dan K. Paulus.
Bache, A. D. 1839. Pendidikan di Eropa. Philadelphia, Bailey Lydia.
Barnard, H. 1854. Nasional Pendidikan di Eropa. Hartford, Kasus Tiffany and Co, 1854, 87.
Benjamin, Harold. 1939. Saber Tooth Kurikulum, nama samaran dari J. Abner Peddiwell. New York: McGraw-Hill.
Bereday, G. Z. F. 1964. Perbandingan Metode dalam Pendidikan. New York: Holt, Rinehart dan Winston.
Comte, A. 1988. Pengantar Filsafat Positif (Reprint). New York: Hacket.
Dalin, dan V. P. karat. 1998. Sekolah untuk Menuju Abad ke-pertama. London: Cassell.
Ludwig Henning Delbrück, B. 1882. Pengantar Studi Bahasa. Diterjemahkan dari bahasa Jerman. Leipzig: Breitkopf dan Härtel.
Durkheim, E. 1893. Divisi Tenaga Kerja dalam Masyarakat. New York: Tekan Gratis.
Epstein, E. H. 1983. Arus Kiri dan Kanan: Ideologi Pendidikan Komparatif. Pendidikan Perbandingan Review, 27 (Februari): 3-29.
Foucault, M. 1980. Dua Kuliah. Hlm. 80-82 dalam Colin Gordon (ed.). Power dan Pengetahuan: Wawancara Terpilih dan Tulisan-tulisan lainnya, 1972-1977. New York: Pantheon Books.
Fraser, Stewart E. dan William W. Brickman (eds.). 1968. Sejarah Pendidikan Internasional dan Perbandingan.Boston: Scott, Foresman and Co
Hans, N. 1949.
Perbandingan Pendidikan: Sebuah Studi Faktor Pendidikan dan Tradisi. London: Routledge dan Paul Kegan.
Highet, G. 1992. Tradisi Klasik: Yunani dan Romawi pada Pengaruh Sastra Barat. New York: Oxford University Press.
Hilker, F. 1962. Vergleichende Pädagogik: Eine Einführung di ihre Geschichte, teori dan Praxis und. Munich: Hueber.

Holmes, B. 1965. Masalah dalam Pendidikan: Pendekatan Perbandingan. London: Routledge dan Paul Kegan.
Holmes, B., dan J. Louwerys. 1957. Tahun Buku Pendidikan. London: Evans Brothers Limited.
Holmes, B. Pendidikan Perbandingan: Beberapa Pertimbangan Metode. London: George Allen dan Unwin.
Horgan, J. 1996. The End of Science. New York: Broadway Books.
Huntington, S. 1968. Politik Orde di Mengubah Masyarakat. New Haven: Yale University Press.
Jary, D. dan J. Jary. 1991. Collins Kamus Sosiologi. Glasgow: HarperCollins.
Jordan, Louis Henry. 1905. Perbandingan Agama. Edinburgh: T. dan T. Clark.
Kandel, I. L. 1933. Perbandingan Pendidikan. Boston: Houghton Mifflin.
Kandel, I. L. 1937. Latar belakang Pendidikan Nasional. Twenty-Fifth Yearbook. Boston: Houghton Mifflin.
Hlm. Chicago: University of Chicago.Struktur Revolusi Ilmiah. Chicago: Univ. 1984. Minneapolis: University of Minnesota Press. 1969.
1962. New York: Buku Dasar. Hlm. London: Sage.1999. Hlm.1998. 1964. New York: McGraw-Hill.
1991. Hlm.1989. Chicago: University of Chicago Press. Oxford: Clarendon Press. Berkeley: University of California Press

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

al hamdu lillah